Apa itu El Niño?

El Niño merupakan fenomena iklim yang berlaku di Lautan Pasifik. Ia ditandai dengan suhu permukaan laut yang lebih hangat dari biasa di kawasan tengah dan timur Pasifik tropika. Peristiwa El Niño boleh menyebabkan perubahan yang signifikan dalam corak cuaca di seluruh dunia, termasuk peningkatan hujan di beberapa kawasan dan kemarau di kawasan lain. Ini boleh memberi impak besar terhadap pertanian, perikanan, dan kesihatan manusia. Peristiwa El Niño biasanya berlangsung selama kira-kira 9-12 bulan dan berlaku secara tidak teratur setiap 2-7 tahun. Ia merupakan sebahagian daripada kitaran iklim semulajadi yang dikenali sebagai El Niño-Oscilasi Selatan (ENSO).


Adakah anda berminat untuk memantau cuaca? Atau anda bergantung kepada orang lain untuk memberitahu anda bila harus membawa jaket atau payung hujan? Bagi mereka yang terlibat dalam aktiviti luar, mengawasi ramalan cuaca adalah sebahagian penting dalam perancangan. Pada akhirnya, anda tidak mahu terperangkap di luar tanpa pakaian dan peralatan yang sesuai.

Seringkali, kita tidak terlalu memperhatikan cuaca kecuali jika ia menjadi berita utama. Jika anda sedang menghadapi kemarau berpanjangan atau jika ribut yang teruk menyebabkan kekacauan di kawasan anda, cuaca mungkin menjadi topik utama dalam tajuk berita. Orang ingin memahami mengapa peristiwa cuaca tertentu berlaku. Adakah anda tahu bahawa cuaca tempatan anda boleh dipengaruhi oleh peristiwa yang berlaku beribu-ribu batu jauhnya?

Sebagai contoh, pada tahun-tahun tertentu, di tengah-tengah musim sejuk, terdapat satu fenomena cuaca yang anda mungkin sering dengar: El Niño. Tetapi apa sebenarnya El Niño? Dan bagaimana ia memberi impak kepada cuaca di seluruh dunia?

El Niño adalah satu kitaran iklim di Lautan Pasifik yang mewakili salah satu fasa kitaran El Niño-Oscilasi Selatan (ENSO). Kitaran ENSO melibatkan fluktuasi suhu antara lautan dan atmosfera di Lautan Pasifik timur berdekatan dengan khatulistiwa.

Semasa berlakunya El Niño, air tropika hangat di Lautan Pasifik barat bergerak ke timur sepanjang khatulistiwa menuju ke pantai Amerika Selatan. Berbeza dengan air terhangat yang kekal berdekatan dengan Indonesia dan Filipina, air ini tetap berada di lepas pantai barat laut Amerika Selatan semasa kitaran El Niño. Itulah sebabnya El Niño sering dirujuk sebagai fasa panas ENSO.

Jika anda memahami bahasa Sepanyol, anda mungkin telah menyedari bahawa El Niño bermaksud “budak kecil.” Ia juga sering ditafsirkan sebagai “anak Kristus” kerana nelayan Peru, yang pertama kali mengamati fenomena cuaca ini pada abad ke-17, memberikan nama El Niño de Navidad. Oleh kerana El Niño cenderung menjadi lebih kuat pada bulan Disember dan Januari, para nelayan memberikannya nama yang berkaitan dengan musim Krismas.

Kadang-kadang, fenomena bertentangan berlaku. Apabila angin perdagangan mendorong air panas lebih jauh ke barat daripada biasa, fasa “sejuk” ENSO ini disebut sebagai La Niña atau “budak kecil” untuk menunjukkan bahawa ia mempunyai kesan bertentangan dengan El Niño.

Kitaran El Niño dan La Niña biasanya berlangsung selama 9-12 bulan. Mereka sukar untuk diramalkan kerana para saintis tidak sepenuhnya memahami punca di sebalik kejadian mereka. Kitaran El Niño berlaku lebih kerap daripada kitaran La Niña. Saintis menganggarkan bahawa kitaran El Niño berlaku purata setiap 3-5 tahun, walaupun ia boleh berlaku setiap dua tahun atau sejarang tujuh tahun.

Jadi mengapa El Niño mendapat perhatian yang signifikan apabila berlaku? Ini kerana El Niño tidak hanya memberi kesan kepada proses di Lautan Pasifik, tetapi juga memberi kesan besar kepada cuaca dan iklim global. Ribut tropika bergeser ke timur, memberi kesan kepada Amerika Utara dan Selatan.

Kitaran El Niño yang kuat biasanya menghasilkan curah hujan di atas purata dan suhu di bawah purata semasa musim sejuk separuh selatan Amerika Utara, manakala separuh utara benua ini mengalami curah hujan di bawah purata dan suhu di atas purata. Amerika Selatan barat laut sering menyaksikan hujan yang luar biasa semasa kitaran El Niño. Memancing di kawasan-kawasan ini juga terjejas kerana ikan bermigrasi ke utara dan selatan mencari air yang lebih sejuk.

Dampak El Niño tidak terbatas hanya pada Amerika Utara dan Selatan saja. Australia dan Asia Tenggara juga mengalami suhu yang lebih panas dari biasanya, dan tidak jarang wilayah-wilayah ini mengalami kekeringan parah. Kekeringan yang disebabkan oleh El Niño bahkan dapat meluas hingga ke Afrika Selatan dan India.

Cobalah!

Bersiaplah untuk cuaca buruk! Lebih baik mengumpulkan beberapa teman atau anggota keluarga untuk bergabung dengan Anda dalam mencoba beberapa kegiatan berikut:

  • Bagaimana cuaca di daerah Anda? Jika Anda biasanya tidak memantau cuaca, mulailah melakukannya hari ini! Cari ramalan cuaca lokal selama 10 hari dan catat prediksi cuaca untuk 10 hari ke depan. Kemudian, catat cuaca sebenarnya selama periode yang sama. Buat catatan dalam jurnal tentang suhu tertinggi dan terendah harian, serta peristiwa cuaca menarik seperti presipitasi dan angin kencang. Seberapa akurat prediksi meteorologis?
  • Ingin lebih dalam mempelajari fenomena El Niño? Buat versi mini dari fenomena tersebut! NASA menyediakan petunjuk dan video untuk membantu Anda!
  • Siap menjadi ilmuwan cuaca? Kunjungi situs web “Investigating El Niño Using Real Data” untuk mempelajari lebih lanjut tentang fenomena cuaca ini dengan menggunakan data aktual. Ada berbagai kegiatan yang tersedia untuk berbagai tingkat, jadi pilihlah yang paling cocok untuk Anda!

Sumber Rekomendasi

  • http://oceanservice.noaa.gov/facts/ninonina.html (diakses 7 Okt., 2022)
  • http://www.livescience.com/3650-el-nino.html (diakses 7 Okt., 2022)
  • http://www.cnbc.com/2015/05/15/what-is-el-nino-anyway.html (diakses 7 Okt., 2022)

1. Apa itu El Niño?

El Niño adalah pola iklim yang terjadi di Samudera Pasifik tropika. Ia ditandai oleh suhu permukaan laut yang lebih hangat dari rata-rata, yang dapat memiliki dampak signifikan pada pola cuaca di seluruh dunia.

2. Bagaimana El Niño terbentuk?

El Niño terbentuk ketika terjadi pelemahan atau pembalikan angin perdagangan, yang biasanya bertiup dari timur ke barat melintasi Samudera Pasifik. Pelemahan ini memungkinkan air hangat untuk menumpuk di Pasifik timur, menyebabkan pemanasan suhu permukaan laut.

3. Apa dampak dari El Niño?

El Niño dapat memiliki berbagai dampak pada pola cuaca, termasuk peningkatan curah hujan di beberapa daerah dan kekeringan di daerah lain. Ia juga dapat menyebabkan perubahan arus laut, yang dapat berdampak pada kehidupan laut dan industri perikanan. Peristiwa El Niño sering dikaitkan dengan peristiwa cuaca ekstrem, seperti badai tropis dan gelombang panas.

4. Berapa lama El Niño berlangsung?

Peristiwa El Niño biasanya berlangsung selama sekitar satu hingga dua tahun, meskipun intensitasnya dapat bervariasi. Mereka biasanya terjadi setiap dua hingga tujuh tahun, tetapi waktu dan kekuatan peristiwa El Niño sulit diprediksi.

5. Apakah El Niño disebabkan oleh perubahan iklim?

El Niño adalah pola iklim alami yang telah terjadi selama ribuan tahun. Namun, beberapa penelitian menunjukkan bahwa perubahan iklim dapat mempengaruhi frekuensi dan intensitas peristiwa El Niño. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya memahami hubungan antara El Niño dan perubahan iklim.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *