Apa yang Menyebabkan Kekeringan?

Kekeringan disebabkan oleh kombinasi faktor, termasuk kurangnya hujan, suhu tinggi, dan penguapan. Perubahan iklim juga dapat menyumbang pada terjadinya kekeringan. Ketika curah hujan berkurang dalam jangka waktu yang lama, tanah menjadi kering dan sumber air seperti sungai dan danau mulai menipis. Hal ini mengakibatkan kekurangan air untuk pertanian, minum, dan kebutuhan penting lainnya. Kekeringan dapat memiliki dampak yang parah pada ekosistem, ekonomi, dan masyarakat, yang mengakibatkan gagal panen, kelangkaan air, dan peningkatan kebakaran hutan. Memahami penyebab kekeringan sangat penting untuk mengembangkan strategi untuk mengurangi dampaknya dan memastikan keamanan air.


Anda berminat untuk memantau cuaca? Daripada menonton laporan cuaca di TV, kebanyakan kanak-kanak lebih suka pergi ke luar dan memeriksa langit. Apakah cerah atau berawan? Cukup lihat ke atas!

Namun, melihat ke atas hanya memberikan maklumat tentang cuaca semasa. Ia tidak memberikan banyak pandangan tentang bagaimana cuaca akan menjadi dalam beberapa jam atau hari. Untuk mendapatkan gambaran ramalan cuaca untuk minggu depan, anda akan memerlukan bantuan meteorologis.

Orang-orang mengawasi cuaca dengan teliti atas pelbagai sebab. Selain mengetahui cara berpakaian yang sesuai, ramai orang ingin tahu sama ada rancangan aktiviti luar mereka akan terganggu oleh hujan. Orang lain, seperti petani, mungkin berharap hujan dan ingin tahu bila ia akan tiba.

Kebanyakan orang pada umumnya lebih suka matahari daripada hujan. Sebenarnya, beberapa orang berharap agar hujan tidak pernah turun. Walau bagaimanapun, jika harapan mereka menjadi kenyataan, mereka pasti akan menyesal, kerana dunia bukan tempat yang sangat menyenangkan untuk ditinggali tanpa hujan. Tanyakanlah kepada sesiapa yang pernah mengalami kekeringan yang teruk.

Dalam istilah meteorologi, kekeringan merujuk kepada satu jangka masa yang panjang dengan curahan hujan di bawah purata. Berapa lama? Ia berbeza bergantung kepada iklim normal kawasan tersebut. Ia juga bergantung kepada perspektif seseorang. Beberapa minggu atau bulan dengan hujan yang minima adalah normal di kawasan gurun. Walau bagaimanapun, bagi seorang petani yang baru menanam tanaman, beberapa minggu tanpa hujan boleh menjadi bencana.

Berbeza dengan ribut taufan dan puting beliung, yang menyebabkan kemusnahan segera, impak kekeringan mungkin mengambil sedikit masa untuk menjadi ketara. Walau bagaimanapun, ini tidak bermakna bahawa kesan-kesan ini kurang signifikan. Kekeringan yang berpanjangan boleh memberi impak global kepada berjuta-juta orang.

Kekeringan boleh mempunyai pelbagai punca. Punca utamanya adalah kekurangan curahan hujan yang berterusan. Seperti mana-mana fenomena berkaitan cuaca, terdapat banyak faktor yang mempengaruhi jumlah hujan atau salji yang diterima oleh sesuatu kawasan.

Walau bagaimanapun, kawasan-kawasan dengan curahan hujan normal juga boleh mengalami kekeringan. Bagaimana mungkin? Beberapa kawasan bergantung sepenuhnya kepada sungai-sungai sebagai bekalan air mereka. Jika kawasan hulu tidak menerima jumlah curahan hujan seperti biasa, paras air dalam sungai boleh menurun, mengakibatkan keadaan kekeringan di hulu.

Aktiviti manusia juga boleh menyumbang kepada berlakunya kekeringan. Penggunaan air yang berlebihan boleh menekan bekalan air tempatan. Amalan pertanian yang buruk juga boleh memburukkan keadaan. Contohnya, tindakan manusia adalah faktor penting dalam keadaan kekeringan yang teruk yang dikenali sebagai “Dust Bowl” di Midwest Amerika Syarikat pada tahun 1930-an.

Apabila kekeringan berlaku, impaknya boleh meluas dan teruk. Tanah menjadi kering. Tanaman mengalami kerosakan, dan bekalan makanan boleh berkurangan. Sungai-sungai dan anak-anak sungai kering. Paras air di tasik, empangan, dan perigi menurun. Pertimbangkan semua cara di mana anda bergantung kepada air. Semua perkara ini terjejas semasa kekeringan.

Jadi, bagaimana kekeringan berakhir? Hujan tunggal biasanya tidak mencukupi. Seperti kekeringan yang berkembang secara perlahan, penamatannya juga sering memerlukan masa yang lama. Jangka masa yang panjang dengan curahan hujan di atas purata sering diperlukan.

Jenis hujan juga penting. Hujan ringan dan petir tidak memberikan dampak positif yang besar. Hujan ringan tidak membawa cukup air, sedangkan petir dapat membawa terlalu banyak air dengan cepat. Hujan yang berkepanjangan adalah yang paling bermanfaat dalam mengatasi kekeringan.

Cuba lah sendiri

Adakah anda bersedia untuk belajar lebih lanjut tentang keadaan yang menyebabkan kekeringan? Mintalah bantuan rakan atau ahli keluarga anda untuk membantu anda meneroka aktiviti-aktiviti berikut:

– Tentukan jumlah hujan tahunan purata di kawasan anda menggunakan Internet. Adakah kawasan anda menerima jumlah hujan normal sejauh ini tahun ini? Atau adakah itu tahun yang tidak biasa basah atau kering?

– Adakah kawasan tempatan anda pernah mengalami kekeringan yang teruk? Anda boleh mencari tahu dengan bertanya kepada petani tempatan di kawasan pertanian atau melakukan penyelidikan dalam talian atau di perpustakaan tempatan anda.

– Periksa ramalan cuaca tempatan anda untuk peluang hujan. Apakah kemungkinan kekeringan dalam bulan-bulan mendatang? Lawati Laman Web Ramalan Kekeringan Musiman Amerika Syarikat secara dalam talian untuk menentukan sama ada kawasan anda kemungkinan akan menghadapi kekeringan dalam masa terdekat.

– Bayangkan jika bekalan air anda habis. Tonton video di National Geographic yang menampilkan pelajar kelas 6 dari San Diego menjelaskan bagaimana mereka akan mencari air tawar bersih jika mereka menghadapi kekurangan air.

Sumber-sumber Keajaiban

– http://water.usgs.gov/edu/qadroughts.html

– http://drought.unl.edu/droughtforkids/whatisdrought/causesofdrought.aspx

1. Apakah itu kemarau?

Kemarau adalah periode cuaca yang sangat kering, ditandai oleh kurangnya curah hujan, yang menyebabkan kekurangan air. Kemarau dapat berlangsung selama minggu, bulan, atau bahkan tahun, tergantung pada tingkat keparahan dan durasi kondisi kering tersebut.

2. Apa yang menyebabkan kemarau?

Kemarau dapat disebabkan oleh berbagai faktor. Penyebab paling umum adalah kurangnya hujan atau salju, yang dapat dipengaruhi oleh perubahan pola cuaca, seperti El Niño atau La Niña. Faktor lainnya termasuk suhu tinggi, yang meningkatkan tingkat penguapan dan mengeringkan tanah, dan deforestasi, yang mengurangi jumlah kelembaban di udara.

3. Apakah kemarau alami atau disebabkan oleh manusia?

Kemarau dapat terjadi secara alami akibat variasi iklim dan pola cuaca. Namun, aktivitas manusia juga dapat berkontribusi terhadap terjadinya dan tingkat keparahan kemarau. Aktivitas seperti konsumsi air berlebihan, praktik pengelolaan lahan yang tidak tepat, dan perubahan iklim yang disebabkan oleh emisi gas rumah kaca semua dapat memperburuk kondisi kemarau.

4. Bagaimana dampak kemarau terhadap lingkungan?

Kemarau memiliki dampak yang signifikan terhadap lingkungan. Mereka dapat menyebabkan penurunan tingkat air di sungai, danau, dan waduk, yang mempengaruhi ekosistem akuatik dan mengganggu keseimbangan alami tanaman dan hewan. Kemarau juga dapat meningkatkan risiko kebakaran hutan, karena kondisi kering membuat api lebih mudah untuk memulai dan menyebar. Selain itu, kemarau dapat menyebabkan kegagalan panen, hilangnya keanekaragaman hayati, dan penurunan sumber daya air tanah.

5. Apa dampak sosial dan ekonomi dari kemarau?

Kemarau dapat memiliki konsekuensi sosial dan ekonomi yang serius. Mereka dapat menyebabkan kekurangan air, yang dapat mempengaruhi akses terhadap air minum bersih dan fasilitas sanitasi, mengakibatkan masalah kesehatan. Kemarau juga dapat menyebabkan kegagalan panen dan kerugian ternak, sehingga menyebabkan kekurangan pangan dan peningkatan harga pangan. Selain itu, kemarau dapat berdampak pada industri yang bergantung pada air, seperti pertanian, produksi energi, dan pariwisata, yang mengakibatkan kerugian ekonomi dan pemotongan pekerjaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *