Bagaimana Gunung Terbentuk?

Gunung terbentuk melalui proses yang disebut aktiviti tektonik. Apabila dua lempeng tektonik bertumbukan, mereka mendorong satu sama lain, menyebabkan kerak bumi melipat dan mengerut. Dalam masa yang lama, ini mencipta peningkatan yang membentuk gunung. Terdapat tiga jenis gunung utama: gunung lipatan, gunung berapi, dan gunung block-fault. Gunung lipatan terbentuk apabila dua lempeng bertumbukan dan keraknya terdesak dan dilipat. Gunung berapi terbentuk apabila batu cair (magma) naik ke permukaan dan mengeras. Gunung block-fault terjadi apabila blok-blok kerak dinaikkan melalui kesalahan. Pembentukan gunung boleh mengambil berjuta-juta tahun.


Pernahkah Anda meluangkan waktu sejenak untuk mengamati keindahan alam di sekitar Anda? Dari samudra yang luas dan hutan yang lebat hingga dataran yang luas dan bukit yang berombak, alam menciptakan pemandangan yang memukau.

Namun, salah satu pemandangan yang paling menakjubkan di Bumi adalah rangkaian gunung yang megah. Dari Himalaya hingga Pegunungan Rocky, ada sesuatu yang menakjubkan dari puncak-puncak tinggi dan berbatu tersebut.

Pernahkah Anda bertanya-tanya tentang asal-usul gunung? Apakah mereka jatuh dari langit dan mendarat di tempat mereka sekarang? Tidak begitu! Teruslah membaca untuk mengetahui bagaimana gunung terbentuk.

Gunung dapat terbentuk dengan berbagai cara, tetapi semuanya membutuhkan jutaan tahun!

Sebagian besar gunung terbentuk ketika lempeng tektonik Bumi saling bertabrakan. Di bawah permukaan Bumi, kerak terdiri dari beberapa lempeng tektonik yang telah terus bergerak sejak awal waktu. Bahkan hari ini, lempeng-lempeng ini terus bergeser akibat aktivitas geologis di bawah tanah. Rata-rata, lempeng-lempeng ini bergerak dengan kecepatan sekitar satu hingga dua inci per tahun.

Ketika dua lempeng tektonik bertabrakan, tepi mereka dapat berkerut. Bayangkan apa yang terjadi saat Anda menghancurkan kaleng alumunium. Agak mirip dengan itu! Lipatan lempeng tektonik ini menyebabkan batuan besar terdorong ke atas. Apa namanya? Tentu saja, gunung! Secara khusus, mereka dikenal sebagai “gunung lipatan”.

Misalnya, lempeng tektonik di bawah India dan Asia bertabrakan lebih dari 25 juta tahun yang lalu. Sebagai hasilnya, Himalaya, termasuk Gunung Everest, terbentuk. Lempeng-lempeng ini masih saling dorong sampai hari ini, menyebabkan Himalaya terus tumbuh!

Terkadang, bukannya bertabrakan, dua lempeng tektonik saling bergesekan. Kadang-kadang, ini menyebabkan satu lempeng terangkat dan miring. Hasilnya? Rangkaian gunung yang terbentuk oleh sesar! Rangkaian gunung Sierra Nevada di California adalah salah satu contohnya.

Pada kasus lain, jenis gunung yang berbeda terbentuk ketika satu lempeng didorong di bawah lempeng lain, memaksa magma naik ke permukaan. Inilah cara gunung berapi, seperti Gunung Fuji, terbentuk. Aktivitas gunung berapi di bawah permukaan Bumi juga dapat menyebabkan terbentuknya gunung baru ketika magma didorong ke permukaan. Ketika magma ini mendingin dan mengeras, ia membentuk batu yang keras, menghasilkan gunung kubah.

Gunung juga dapat terbentuk melalui erosi. Di daerah dengan dataran tinggi, sungai-sungai dan aliran air dapat mengukir saluran yang dalam ke dalam batu selama jutaan tahun. Yang tersisa adalah gunung yang terletak di antara lembah-lembah dalam yang terbentuk oleh air yang mengalir!

Dunia ini penuh dengan formasi batuan yang luar biasa, termasuk rangkaian gunung di Samudra Atlantik! Pernahkah Anda melihat rangkaian gunung? Apakah ada gunung tertentu yang ingin Anda kunjungi? Mungkin Anda bercita-cita untuk mendaki gunung suatu hari nanti. Atau mungkin Anda lebih suka menjelajahi rangkaian gunung melalui foto-foto. Keagungan mereka pasti akan membuat Anda terkesima.

Cobalah

Siap untuk menaklukkan setiap gunung? Mintalah bantuan seorang teman atau anggota keluarga untuk melakukan salah satu atau beberapa kegiatan berikut:

Mahu mencipta sesuatu yang kreatif? Mengapa tidak mengumpulkan beberapa rakan dan ahli keluarga dan membuat gunung buatan sendiri? Dengan beberapa bahan asas, anda boleh mencipta rangkaian gunung yang menakjubkan. Pastikan anda mempunyai semua bekalan yang diperlukan sebelum anda mula, dan jika anda memerlukan apa-apa lagi, pergi ke kedai sebentar. Nikmati proses ini!

Adakah anda tahu benua mana anda tinggal? Ambil peta dunia atau globe dan periksa peta benua anda. Kenalpasti semua rangkaian gunung utama di benua anda. Apakah puncak tertinggi di benua anda? Adakah orang mendaki ke sana secara berkala? Sekarang, tumpukan perhatian anda lebih dekat ke rumah dan cari tahu titik tertinggi di bandar anda, wilayah, negeri, dan negara. Bagaimana perbandingan titik tinggi ini dengan ketinggian gunung tertinggi di dunia?

Pernahkah anda mempertimbangkan untuk mendaki gunung tertinggi di dunia? Banyak orang melakukannya! Untuk mengetahui lebih lanjut tentang apa yang diperlukan untuk mendaki Gunung Everest, lihat sumber seperti “Di Mana Gunung Tertinggi?” atau “Apa itu Sherpa?”

Sumber keajaiban:

– https://www.britannica.com/science/plate-tectonics/Earths-layers (diakses pada 25 Okt. 2019)

– https://owlcation.com/stem/Types-and-Formation-of-Mountains-For-kids (diakses pada 25 Okt. 2019)

– http://www.universetoday.com/29833/how-mountains-are-formed/ (diakses pada 25 Okt. 2019)

1. Bagaimana gunung terbentuk?

Gunung terbentuk melalui proses yang disebut aktiviti tektonik. Ini berlaku apabila lempeng tektonik, bahagian besar kerak bumi, saling bertembung atau berpisah. Apabila dua lempeng bertembung, mereka saling mendorong satu sama lain, menyebabkan kerak bumi melengkung dan melipat, mencipta rangkaian gunung. Contoh pembentukan gunung jenis ini termasuklah Himalaya dan Alpen. Apabila dua lempeng berpisah, magma naik ke permukaan, mencipta gunung berapi seperti Gunung Kilimanjaro atau Gunung Fuji.

2. Apakah peranan pengikisan dalam pembentukan gunung?

Pengikisan memainkan peranan penting dalam membentuk dan membentuk gunung. Seiring berjalannya waktu, daya semula jadi seperti angin, air, dan ais merosakkan permukaan gunung, menyebabkannya terkikis. Daya ini menghancurkan batu dan membawa jauh sedimen, mendedahkan lapisan bawah gunung. Pengikisan dapat mencipta ciri-ciri dramatik seperti lembah, kanion, dan tebing. Walaupun pengikisan dapat mengubah penampilan gunung, ia tidak menyumbang secara langsung kepada pembentukan awal mereka.

3. Berapa lama gunung terbentuk?

Pembentukan gunung adalah proses yang perlahan dan beransur-ansur yang boleh mengambil berjuta-juta tahun. Perlanggaran lempeng tektonik adalah proses beransur-ansur yang berlaku dalam jangka masa yang lama. Pembaran dan lipatan kerak bumi juga boleh mengambil berjuta-juta tahun. Selain itu, pengikisan dan pelapukan juga menyumbang kepada pembentukan gunung dan proses ini berlaku dalam tempoh yang panjang. Oleh itu, sukar untuk menentukan waktu yang tepat untuk pembentukan gunung kerana ia berbeza bergantung kepada daya geologi tertentu yang berfungsi.

4. Bolehkah gunung terus tumbuh?

Ya, gunung boleh terus tumbuh walaupun kadar biasanya sangat perlahan. Pergerakan lempeng tektonik boleh menyebabkan pembaran dan pembentukan gunung baru dari semasa ke semasa. Sebagai contoh, Himalaya masih terus berkembang pada kadar lebih kurang 1 sentimeter setiap tahun. Walau bagaimanapun, pertumbuhan ini tidak mudah diperhatikan dalam sepanjang hayat manusia. Ia mengambil berjuta-juta tahun bagi perubahan yang ketara terjadi dalam ketinggian dan saiz gunung.

5. Bagaimana para saintis mengkaji pembentukan gunung?

Para saintis mengkaji pembentukan gunung melalui pelbagai kaedah, termasuk tinjauan geologi, imej satelit, dan pemantauan seismik. Dengan memeriksa batuan, fosil, dan bentuk tanah di rangkaian gunung, para saintis dapat memperoleh wawasan tentang proses yang membentuknya. Mereka juga menggunakan teknik pengesan jauh untuk mengkaji topografi dan ciri struktur gunung. Pemantauan seismik membantu mengesan dan menganalisis aktiviti seismik, seperti gempa bumi, yang dapat memberikan maklumat berharga tentang pergerakan lempeng tektonik dan daya yang membentuk gunung.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *