Di Mana Letaknya Gunung Tertinggi?

Gunung tertinggi di dunia adalah Gunung Everest, terletak di Himalaya di sempadan Nepal dan China. Ia mencapai ketinggian yang menakjubkan sebanyak 8,848.86 meter (29,031.7 kaki). Gunung Everest merupakan sebahagian daripada Tujuh Puncak Terkenal, yang merangkumi gunung-gunung tertinggi di setiap benua. Walaupun ketinggian yang sangat tinggi dan keadaan yang mencabar, Gunung Everest menarik pendaki dari seluruh dunia yang ingin menakluki puncaknya. Gunung ini mempunyai sejarah yang kaya dan merupakan simbol ketahanan dan ketabahan manusia.


Pada beberapa hari tertentu, Anda mungkin merasa begitu gembira sehingga Anda percaya diri berada di puncak dunia. Tahukah Anda bahwa beberapa orang benar-benar pernah berada di puncak dunia? Ini benar!

Individu yang telah berhasil mendaki puncak Gunung Everest – gunung tertinggi di Bumi – dengan bangga dapat mengklaim telah mencapai titik tertinggi di planet ini. Dan seberapa tinggi mereka mendaki? Mencapai 29.029 kaki (8.848 meter) – sekitar 5,5 mil! – di atas permukaan laut.

Namun, Gunung Everest tidak selalu menjadi puncak tertinggi di Bumi. Sekitar 60 juta tahun yang lalu, lempeng tektonik India dan Asia bertabrakan, menghasilkan pembentukan formasi batuan yang besar hingga melambung ke langit. Akibatnya, rangkaian pegunungan Himalaya muncul, dengan Gunung Everest sebagai elevasi tertingginya. Saat ini, Gunung Everest terus tumbuh dengan kecepatan sekitar seperempat inci per tahun!

Meskipun memiliki sejarah yang sangat tua, Gunung Everest baru dieksplorasi dalam beberapa abad terakhir. Pada tahun 1841, Sir George Everest memimpin tim survei Inggris yang awalnya mengidentifikasi Gunung Everest dan menamainya Puncak 15. Kemudian, namanya diubah menjadi Gunung Everest untuk menghormati Sir George Everest.

Puncak atau titik teratas Gunung Everest terletak pada ketinggian yang melebihi tingkat penerbangan biasa banyak pesawat dan melampaui ketinggian penerbangan burung-burung. Puncak ini pada dasarnya membatasi perbatasan antara Nepal di selatan dan Tibet di utara. Di Nepal, Gunung Everest disebut sebagai “Sagarmatha,” yang berarti “Dewi Langit,” sementara di Tibet, disebut “Chomolungma,” yang berarti “Ibu Dewi Alam Semesta.”

Puncak Gunung Everest menjulang ke dalam jet stream, aliran angin kuat di atmosfer atas Bumi. Akibatnya, puncak Gunung Everest dapat mengalami kecepatan angin melebihi 200 mil per jam dan suhu serendah -80° F.

Kondisi cuaca seperti itu akan membuat hampir tidak mungkin berdiri di puncak Gunung Everest. Namun, dua kali setahun (pada bulan Mei dan November), jet stream bergeser cukup jauh ke utara untuk memberikan para pendaki kesempatan untuk mencoba mencapai puncak ketika angin tenang dan suhu relatif lebih hangat. Periode ini disebut “jendela puncak” oleh para pendaki.

Namun, naik ke puncak Gunung Everest adalah tugas yang berat. Orang pertama yang berhasil mencapai puncak adalah Sir Edmund Hilary dari Selandia Baru dan Tenzing Norgay dari Nepal. Mereka mencapai prestasi ini pada tanggal 29 Mei 1953.

Sejak itu, ribuan orang telah berhasil mencapai puncak. Sayangnya, banyak pendaki yang kehilangan nyawa mereka saat mencoba mendaki. Karena ketinggian yang tinggi, pendakian ini memakan waktu sekitar dua bulan, karena tubuh manusia membutuhkan waktu yang cukup untuk beradaptasi dengan kadar oksigen yang rendah di ketinggian tinggi.

Pendaki juga menghadapi banyak tantangan lainnya. Selain cuaca yang sangat dingin, mereka harus melewati medan yang sulit. Selain itu, mereka harus membawa perlengkapan penting seperti tenda, sleeping bag, dan persediaan makanan, sambil menggunakan peralatan pendakian khusus. Ini termasuk crampon (spike) di sepatu mereka, belati es, tali nilon, tangga, dan tabung oksigen, yang semuanya diperlukan untuk perjalanan mereka ke puncak.

Untungnya, para pendaki mendapatkan bantuan signifikan dari Sherpa, penduduk setempat Nepal yang tinggal di dekat Gunung Everest. Mereka berperan sebagai pemandu pendakian dan membantu mengangkut persediaan antara perkemahan dasar sepanjang jalur pendakian.

Cuba Cuba Cuba

Adakah anda bersedia untuk mencapai puncak baru? Mintalah bantuan dari seorang rakan atau ahli keluarga dan jelajahi aktiviti-aktiviti di bawah:

  • Respirasi, juga dikenali sebagai kadar pernafasan, memainkan peranan penting dalam pendakian gunung. Tonton video ini untuk belajar bagaimana mengukur pernafasan anda. Kemudian, ikuti arahan yang disediakan untuk mengesan jumlah nafas anda setiap minit. Ukur kadar pernafasan anda ketika berehat, selepas bersenam, dan semasa aktiviti ringan. Adakah anda terkejut dengan hasilnya? Bolehkah anda mengulangi aktiviti dan pengukuran tersebut dua kali lagi dan mengira purata? Tambahkan ketiga-tiga angka pernafasan bersama-sama dan bahagikan dengan tiga. Adakah anda mendapat hasil yang dijangka? Kongsi penemuan anda dengan seorang rakan atau ahli keluarga.
  • Bayangkan anda sedang mengemas untuk mendaki gunung. Gunung manakah yang akan anda pilih? Peralatan apakah yang akan anda bawa? Perlukan sedikit inspirasi? Tonton video panduan Highsnobiety tentang pendakian Gunung Fuji! Peralatan apa yang disebutkan oleh Ambrose Leung? Apa tip-tipnya? Kongsi senarai pemilihan anda dengan seorang rakan atau ahli keluarga.
  • Apakah yang anda fikirkan akan lebih mengasyikkan: mencapai puncak Gunung Everest atau menyelam ke bahagian terdalam lautan? Petualangan apa lagi yang anda rasa lebih menarik daripada pencapaian-pencapaian hebat ini? Cipta senarai impian anda mengenai petualangan yang ingin anda alami suatu hari nanti. Kongsi senarai anda dengan seorang rakan atau ahli keluarga. Petualangan jenis apa yang mereka akan sertai bersama anda?

Sumber Kekaguman

  • http://www.alanarnette.com/kids/everest11.htm
  • http://www.buzzle.com/articles/mount-everest-facts-for-kids.html

1. Di mana letaknya gunung tertinggi?

Gunung tertinggi di dunia adalah Gunung Everest. Ia terletak di Himalaya, di sempadan antara Nepal dan China (Wilayah Tibet Autonom). Gunung Everest adalah sebahagian daripada sub-rentak Mahalangur Himal di Himalaya.

2. Berapa tinggi Gunung Everest?

Gunung Everest mencapai ketinggian 8,848.86 meter (29,031.7 kaki) di atas paras laut. Ia terkenal sebagai titik tertinggi di Bumi, dan pendaki dari seluruh dunia berusaha untuk mencapai puncaknya.

3. Bolehkah Gunung Everest didaki?

Ya, Gunung Everest boleh didaki, tetapi ianya merupakan cabaran dan usaha yang berbahaya. Mendaki Gunung Everest memerlukan persiapan yang menyeluruh, kecergasan fizikal, dan kemahiran mendaki gunung. Hanya pendaki berpengalaman dengan latihan dan kelengkapan yang betul yang mencuba untuk mencapai puncaknya.

4. Berapa banyak orang yang telah berjaya mendaki Gunung Everest?

Sehingga 2021, lebih daripada 6,000 orang telah berjaya mencapai puncak Gunung Everest. Walau bagaimanapun, mendaki Gunung Everest tidak terlepas dari risiko, dan terdapat banyak kematian akibat keadaan cuaca yang ekstrem, longsor, dan bahaya lain sepanjang tahun.

5. Adakah terdapat gunung-ganang lain yang menarik di dunia?

Ya, selain daripada Gunung Everest, terdapat beberapa gunung-ganang lain yang menarik di dunia. Antara yang lain termasuk K2 (terletak di sempadan China-Pakistan), Kangchenjunga (terletak di sempadan Nepal dan India), dan Gunung Kilimanjaro (terletak di Tanzania). Setiap gunung ini menawarkan cabaran dan pengalaman unik bagi para pendaki.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *