Apa Bahan-Bahan Obat Terbuat Dari?

Ubat dibuat daripada pelbagai sumber, termasuk tumbuhan, haiwan, mineral, dan sebatian sintetik. Tumbuhan adalah sumber ubat yang biasa, dengan banyak ubat yang diperoleh daripada herba dan ekstrak botani. Sebagai contoh, aspirin diperoleh daripada kulit pokok sali, dan morfin datang daripada bunga opium. Sumber haiwan termasuk bahan seperti insulin, yang diperoleh daripada babi atau bakteria yang dihasilkan secara genetik. Mineral seperti zat besi dan kalsium juga digunakan dalam perubatan. Tambahan pula, sebatian sintetik dicipta di makmal untuk meniru kesan bahan semulajadi atau untuk membangunkan ubat-ubatan yang benar-benar baru. Secara keseluruhannya, ubat adalah campuran yang kompleks antara bahan semulajadi dan sintetik yang membantu merawat dan mencegah pelbagai penyakit dan keadaan.


Dapatkah kamu membayangkan hidup ribuan tahun yang lalu? Setelah seharian sulit berburu makanan, kamu kembali ke guamu dan duduk di atas batu. Sayangnya, kamu lupa bahwa klubmu masih ada di kantong belakangmu dan sekarang kamu memiliki goresan besar di punggungmu!

Apa yang akan kamu lakukan? Pada saat itu, tidak ada dokter atau apotek di sekitar! Kemungkinan besar, kamu akan menggunakan ramuan buatan sendiri yang terbuat dari tumbuhan atau zat hewan untuk membantu meredakan dan menyembuhkan punggungmu yang tergores dan sakit. Obat-obatan kuno hanyalah kombinasi dari zat alami yang ditemukan oleh orang-orang – seringkali secara tidak sengaja – dapat meringankan dan menyembuhkan penyakit tertentu.

Tentu saja, kedokteran modern telah membuat kemajuan besar sejak saat itu. Kita sudah jauh melampaui zaman ketika sebagian besar obat berasal dari tumbuhan atau hewan. Saat ini, sebagian besar obat diproduksi melalui proses kimia.

Para ilmuwan, melalui penelitian, studi yang cermat, dan percobaan, dapat mengisolasi bahan kimia dalam tumbuhan dan hewan yang dapat menyembuhkan penyakit tertentu. Seiring waktu, mereka dapat menciptakan zat-zat tersebut secara artifisial dan menggunakannya untuk memproduksi obat-obatan.

Seperti yang mungkin sudah kamu ketahui, obat-obatan hadir dalam berbagai bentuk. Ada yang berupa pil kecil yang mudah ditelan. Ada juga pil besar yang sulit ditelan. Beberapa obat berupa sirup cair, sementara yang lain dapat dihirup. Para ilmuwan dan dokter memilih bentuk-bentuk tertentu untuk obat-obatan agar mereka seefektif mungkin dalam mencapai penyebab akar penyakitmu.

Obat-obatan dapat membantu dalam banyak cara berbeda. Misalnya, beberapa obat bekerja dengan menggantikan zat yang hilang di dalam tubuhmu. Jika kamu memiliki diabetes tipe 1, kamu mungkin akan mengonsumsi insulin untuk menggantikan insulin yang tidak diproduksi oleh tubuhmu.

Obat-obatan lainnya mungkin hanya memberikan bantuan dan membuatmu merasa lebih baik sementara tubuhmu sembuh dengan sendirinya. Jika kamu sedang pilek, biasanya harus menunggu sampai sembuh dengan sendirinya. Namun, selama itu, kamu dapat mengonsumsi berbagai obat untuk meredakan nyeri, menurunkan demam, dan membantu batuk atau masalah perut.

Beberapa obat umum, seperti antibiotik, bekerja dengan membunuh kuman-kuman yang membuatmu merasa tidak sehat. Yang lain mungkin bekerja dengan mengatur produksi zat tertentu di dalam tubuhmu.

Apakah kamu menyadari bahwa obat-obatan begitu kompleks? Dokter dan ilmuwan terus bekerja untuk mengembangkan tidak hanya obat-obatan baru, tetapi juga versi yang ditingkatkan dari obat-obatan yang sudah ada. Salah satu sumber penting obat-obatan baru adalah hutan hujan.

Ragam spesies tumbuhan yang ditemukan di hutan hujan di seluruh dunia memberikan dokter dan ilmuwan dengan banyak bahan kimia unik untuk bekerja. Para ahli memperkirakan bahwa sekitar setengah dari semua obat-obatan berbasis tumbuhan berasal dari tumbuhan hutan hujan!

Coba Lakukan

Apakah kamu menikmati mengonsumsi obat-obatan? Mungkin tidak! Tapi ketika kamu sakit, kamu mungkin sangat bersyukur bahwa obat-obatan ada. Pelajari lebih lanjut tentang obat dengan melakukan satu atau lebih dari kegiatan berikut bersama teman atau anggota keluarga:

  • Pergi ke farmasi terdekat atau kedai yang menjual pelbagai jenis ubat. Lihat sekeliling dan perhatikan ubat-ubatan yang tersedia. Kira cara-cara berbeza untuk mengambil ubat. Pilih satu penyakit tertentu, seperti sakit kepala, dan kira bilangan ubat yang tersedia untuk merawatnya. Anda akan terkejut dengan pelbagai ubat yang digunakan untuk merawat penyakit-penyakit biasa!
  • Minta ahli keluarga untuk membantu anda menginventori almari ubat anda dan lihat jenis-jenis ubat yang anda dan keluarga anda ambil secara berkala. Penting untuk mengetahui apa yang anda miliki dan pastikan tidak ada ubat yang telah luput tempoh. Periksa arahan dos pada bungkusan dan buang ubat yang telah luput tempoh atau tidak dikenalpasti. Sentiasa minta bantuan orang dewasa sebelum mengambil mana-mana ubat untuk memastikan anda mengambil jumlah dan jenis ubat yang betul. Mengambil ubat yang salah boleh berbahaya!
  • Ziarahi farmasi tempatan dan berbual dengan ahli farmasi untuk mempelajari lebih lanjut tentang profesion tersebut. Atur pertemuan dengan ahli farmasi untuk membincangkan apa maksud menjadi ahli farmasi dan pendidikan yang diperlukan. Bincangkan tentang jenis-jenis matematik yang digunakan dalam tugas harian. Ahli farmasi bukan hanya mengira pil; mereka memerlukan kemahiran matematik untuk mengira formula dan memastikan campuran ubat yang tepat. Pertimbangkan sama ada menjadi ahli farmasi adalah sesuatu yang ingin anda lakukan pada masa depan dan mengapa atau mengapa tidak.

1. Apakah ubat dibuat daripada apa?

Ubat dibuat daripada pelbagai bahan, bergantung kepada jenis ubat. Beberapa bahan biasa yang digunakan dalam ubat termasuk bahan kimia, tumbuhan, mineral, dan bahan sintetik. Bahan kimia sering digunakan untuk mencipta bahan farmaseutikal aktif (API) yang mempunyai kesan terapeutik ke atas badan. Tumbuhan, seperti herba atau akar, juga digunakan untuk mengekstrak sebatian semulajadi dengan sifat perubatan. Mineral, seperti magnesium atau kalsium, digunakan sebagai suplemen untuk menyokong pelbagai fungsi badan. Selain itu, bahan sintetik dicipta di makmal untuk meniru kesan sebatian semulajadi atau untuk membangunkan ubat baru.

2. Adakah semua ubat dibuat daripada bahan semulajadi?

Tidak, tidak semua ubat dibuat daripada bahan semulajadi. Walaupun beberapa ubat diperoleh daripada sumber semulajadi, seperti tumbuhan atau mineral, banyak yang lain disintesis di makmal menggunakan proses kimia. Ubat sintetik dicipta untuk meniru atau meningkatkan kesan sebatian semulajadi yang terdapat dalam tumbuhan atau sumber lain. Bahan sintetik ini boleh lebih berkuasa atau mempunyai sifat khusus yang menjadikan mereka lebih berkesan dalam merawat penyakit tertentu. Walau bagaimanapun, perlu diingat bahawa walaupun ubat sintetik, ia melalui ujian dan harus mematuhi standard keselamatan dan keberkesanan yang ketat sebelum diluluskan untuk digunakan.

3. Bagaimana ubat-ubatan dibangunkan?

Pembangunan ubat melibatkan proses yang kompleks yang bermula dengan penyelidikan dan ujian yang luas. Biasanya, ia bermula dengan mengenal pasti penyakit atau keadaan sasaran dan memahami mekanisme yang melibatkannya. Para saintis kemudian mencari atau mencipta sebatian yang boleh berinteraksi dengan mekanisme ini untuk menghasilkan kesan terapeutik yang diingini. Sebatian-sebatian ini diuji di makmal dan model haiwan untuk menilai keselamatan, keberkesanan, dan kesan sampingan yang mungkin. Calon yang menjanjikan kemudiannya melalui ujian klinikal, di mana mereka diuji pada sukarelawan manusia untuk menilai keberkesanan dan keselamatan mereka dalam pengaturan dunia sebenar. Jika ubat berjaya melepasi semua fasa ujian klinikal dan diluluskan oleh pihak berkuasa pengawalseliaan, ia boleh dihasilkan dan diedarkan kepada pesakit.

4. Adakah ubat boleh berbahaya?

Walaupun ubat terutamanya digunakan untuk merawat dan meningkatkan keadaan kesihatan, ia juga boleh mempunyai risiko dan kesan sampingan. Sesetengah ubat mungkin menyebabkan reaksi alahan, interaksi ubat yang merugikan, atau kesan yang tidak diingini terhadap badan. Risiko yang berkaitan dengan ubat bergantung kepada pelbagai faktor, termasuk status kesihatan individu, umur, genetik, dan ubat yang digunakan. Adalah penting untuk mengikuti arahan profesional kesihatan, mengambil ubat seperti yang ditetapkan, dan menyedari sebarang kesan sampingan atau langkah berjaga-jaga yang mungkin. Selain itu, komunikasi yang berterusan dengan penyediaan penjagaan kesihatan boleh membantu memantau dan menguruskan risiko yang berkaitan dengan penggunaan ubat.

5. Bagaimana keselamatan ubat dijamin?

Keselamatan ubat dijamin melalui proses ujian dan pengawalseliaan yang ketat. Sebelum satu ubat boleh diluluskan untuk digunakan, ia perlu menjalani ujian pra klinikal dan klinikal yang luas untuk menilai keselamatan dan keberkesanannya. Ujian ini melibatkan pengujian ubat pada haiwan dan manusia untuk menentukan risiko, kesan sampingan, dan manfaat potensinya. Pihak berkuasa pengawalseliaan, seperti Food and Drug Administration (FDA) di Amerika Syarikat, menyemak data ujian dan menilai profil keselamatan ubat. Mereka juga menilai proses pembuatan dan langkah kawalan kualiti untuk memastikan pengeluaran ubat yang selamat secara konsisten. Selepas diluluskan, ubat terus dipantau melalui pemantauan pasca pemasaran untuk mengenal pasti dan menangani sebarang kebimbangan keselamatan yang mungkin.

6. Adakah ubat boleh menyembuhkan semua penyakit?

Tidak, ubat tidak boleh menyembuhkan semua penyakit. Walaupun ubat telah membuat kemajuan yang signifikan dalam merawat dan mengurus pelbagai keadaan kesihatan, masih terdapat banyak penyakit yang tidak mempunyai penyembuhan. Sesetengah penyakit, seperti keadaan kronik atau gangguan genetik, mungkin tidak ada penyembuhan yang pasti pada masa kini. Walau bagaimanapun, ubat memainkan peranan penting dalam mengurangkan gejala, melambatkan perkembangan penyakit, atau meningkatkan kualiti hidup individu yang menghidap penyakit-penyakit ini. Selain itu, usaha penyelidikan dan pembangunan yang berterusan bertujuan untuk menemui rawatan baru dan penyembuhan potensi untuk pelbagai penyakit, memberikan harapan bagi kemajuan masa depan dalam sains perubatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *