Apa itu Prisma?

Adakah anda suka hari hujan? Ia memberikan peluang yang baik untuk tinggal di dalam dan terlibat dalam aktiviti seperti bermain permainan papan atau membaca buku yang baik. Bagi ramai orang, bahagian yang paling menarik dalam ribut hujan adalah apa yang terjadi selepasnya. Pernahkah anda melihat ke langit selepas hujan lebat dan melihat pelangi yang berwarna-warni?

Jika anda telah memikirkan soalan ini bersama-sama dengan kami untuk beberapa masa, anda mungkin sudah tahu bahawa pelangi terbentuk apabila titisan air hujan memecahkan cahaya putih menjadi rentetan cahaya berwarna. Walau bagaimanapun, adakah anda menyedari bahawa hujan tidak diperlukan untuk pelangi muncul? Betul! Anda boleh melihat semua warna cahaya pada bila-bila masa yang anda mahu. Yang anda perlukan hanyalah sebuah prisma.

Prisma adalah objek kaca tiga dimensi dengan pelbagai sisi poligon. Prisma datang dalam pelbagai bentuk dan dinamakan berdasarkan bentuk dua hujungnya. Salah satu jenis prisma yang paling biasa adalah prisma segitiga.

Sir Isaac Newton menggunakan prisma segitiga apabila beliau mengembangkan teorinya tentang cahaya. Tentu saja, Newton bukanlah orang pertama yang bereksperimen dengan prisma. Sebelum Newton, orang percaya bahawa prisma kaca merosakkan cahaya. Apabila cahaya melalui prisma dan mencipta pelangi, mereka mengaitkan warna tersebut kepada kaca itu sendiri.

Newton membantah kepercayaan ini. Beliau meletakkan sebiji prisma berhampiran tingkapnya, menyebabkan spektrum cahaya lengkap muncul di dinding seberang. Fenomena ini dikenali sebagai dispersi, yang melibatkan pemisahan cahaya putih menjadi semua warna penyusunnya.

Walau bagaimanapun, Newton kemudian meletakkan sebiji prisma terbalik di hadapan spektrum cahaya. Ini menyebabkan warna-warna cahaya bersatu dan membentuk cahaya putih semula. Inilah cara Newton menemui bahawa cahaya putih terdiri daripada spektrum warna keseluruhannya.

Jadi, bagaimana sebenarnya prisma berfungsi? Di dalam kaca, warna-warna cahaya yang berbeza bergerak dengan kelajuan yang berbeza. Akibatnya, mereka melengkung pada sudut yang berbeza. Inilah sebabnya mereka muncul berasingan di bahagian lain prisma, diatur mengikut susunan dari warna yang paling cepat (merah) hingga warna yang paling perlahan (ungu).

Jika anda pernah melihat pelangi selepas hujan, anda mungkin sudah biasa dengan kegembiraannya. Dengan prisma, anda boleh meneroka sains di sebalik pelangi dan cahaya di keselesaan rumah anda sendiri! Siapa tahu apa lagi yang anda mungkin temui? Mungkin anda akan mengembangkan teori cahaya anda sendiri.

Cuba Ia

Cari orang dewasa untuk membantu anda terlibat dalam satu atau lebih aktiviti berikut:

  • Adakah anda bersedia untuk bereksperimen dengan prisma sendiri? Cipta prisma anda sendiri dan uji di kawasan yang terang. Pastikan ada kawan atau ahli keluarga yang membantu anda! Bincangkan apa yang berlaku ketika anda menggunakan prisma anda untuk melihat semua warna cahaya.
  • Sekarang anda sudah memahami bagaimana prisma berfungsi, terangkan kepada orang lain. Lukis dan beri warna pada gambar untuk menggambarkan apa yang terjadi apabila cahaya melalui prisma. Tulis penjelasan ringkas di bahagian bawah gambar anda. Apa yang terjadi dengan cahaya di dalam prisma? Mengapa kita melihat begitu banyak warna?
  • Sekarang anda sudah tahu bagaimana prisma mencipta pelangi, pernahkah anda bertanya-tanya bagaimana gelembung boleh melakukan perkara yang sama? Selepas membaca, cubalah! Pergi ke luar dan meniup gelembung. Lihat dengan teliti. Dapatkah anda melihat semua warna pelangi?

Sumber Utama

  • https://wonders.physics.wisc.edu/prisms/ (dilawati pada 30 Oktober 2019)
  • https://aty.sdsu.edu/explain/optics/prisms.html (dilawati pada 30 Oktober 2019)
  • https://www.physicsclassroom.com/Class/refrn/u14l4a.cfm (dilawati pada 30 Oktober 2019)
  • https://courses.lumenlearning.com/physics/chapter/25-5-dispersion-the-rainbow-and-prisms/ (dilawati pada 30 Oktober 2019)
  • https://www.khanacademy.org/science/in-in-class10th-physics/in-in-the-human-eye-and-the-colourful-world/in-in-dispersion-of-light-in-prism/v/newton-prism-experiment (dilawati pada 31 Oktober 2019)

1. Apakah itu prisma?

Prisma adalah bentuk geometri yang memiliki dua alas poligon yang identik dan sisi samping yang berupa parallelogram. Mereka adalah objek tiga dimensi yang memiliki tinggi, panjang, dan lebar tertentu. Prisma umumnya ditemukan dalam kehidupan sehari-hari, seperti di bangunan, kacamata, dan lensa kamera. Mereka sering terbuat dari bahan seperti kaca atau plastik, yang transparan dan memiliki kemampuan untuk mematahkan atau melengkungkan cahaya.

2. Bagaimana prisma bekerja?

Prisma bekerja dengan memanipulasi jalur cahaya. Ketika cahaya melewati prisma, ia melengkung atau mematahkan karena sudut dan kerapatan yang berbeda dari permukaan prisma. Pematahan ini memisahkan warna-warna cahaya yang berbeda, menciptakan spektrum. Prisma juga dapat digunakan untuk memantulkan cahaya, mengarahkannya ke arah yang berbeda. Sifat ini dimanfaatkan dalam perangkat seperti periskop dan binokular.

3. Apa saja jenis-jenis prisma?

Ada beberapa jenis prisma, termasuk prisma segiempat, prisma segitiga, prisma segilima, dan prisma segienam. Setiap jenis memiliki alas poligon yang berbeda dan jumlah sisi samping yang berbeda. Misalnya, prisma segiempat memiliki dua alas segiempat dan empat sisi samping segiempat. Prisma segitiga memiliki dua alas segitiga dan tiga sisi samping segiempat.

4. Untuk apa prisma digunakan?

Prisma memiliki berbagai aplikasi di berbagai bidang. Dalam optik, prisma digunakan untuk memanipulasi cahaya untuk memperbaiki penglihatan dalam kacamata, menangkap dan memfokuskan cahaya dalam lensa kamera, dan mengurai cahaya dalam spektroskop. Prisma juga digunakan dalam percobaan fisika untuk mempelajari sifat-sifat cahaya dan menyelidiki pematahan dan pemantulan. Selain itu, prisma digunakan dalam arsitektur dan konstruksi untuk menciptakan elemen dekoratif dan memberikan penerangan alami di bangunan.

5. Apakah prisma dapat ditemukan dalam alam?

Meskipun sebagian besar prisma adalah objek buatan manusia, ada beberapa kejadian alami prisma dalam alam. Misalnya, mineral tertentu, seperti kuarsa, dapat membentuk kristal prisma. Kristal-kristal ini memiliki sifat geometri yang sama dengan prisma dan dapat mematahkan cahaya dengan cara yang serupa. Selain itu, kristal es di atmosfer dapat menciptakan fenomena yang disebut halo matahari atau bulan, yang muncul sebagai bentuk prisma lingkaran di sekitar matahari atau bulan.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *