Bagaimana Cara Kerja 3D?

Pernahkah Anda menonton film 3D? Mereka cukup menarik, bukan? Apakah Anda merasa ingin meraih objek yang terlihat melayang di depan Anda?

3D adalah singkatan dari tiga dimensi. Film “normal” adalah 2D, atau dua dimensi. Apa yang dimaksud dengan dimensi dan bagaimana perbedaannya?

Dimensi adalah atribut ruang yang mengacu pada perluasan dalam suatu arah tertentu. Misalnya, gambar dua dimensi (2D) memiliki dua dimensi: panjang dan lebar. Bayangkan gambar yang digambar di atas selembar kertas. Kertas memiliki panjang dan lebar.

Namun, banyak hal di dunia nyata memiliki tiga dimensi. Dimensi ketiga adalah kedalaman. Pikirkan tentang sebuah kubus. Itu tidak hanya memiliki panjang dan lebar, tetapi juga memiliki kedalaman.

Ketika Anda menonton film, layar tersebut adalah dua dimensi. Ia memiliki panjang dan lebar, tetapi tidak memiliki kedalaman. Oleh karena itu, film 2D “biasa” menciptakan ilusi bahwa semua aksi terjadi di layar besar.

Di sisi lain, film 3D memperkenalkan kedalaman dan membenamkan Anda dalam pengalaman tersebut. Anda menyaksikan mobil berlomba mendekati Anda atau serbuk salju terbang di sekitar Anda. Teknologi modern memang luar biasa, bukan? Tetapi bagaimana mereka mencapainya?

Manusia merasakan kedalaman dan melihat dunia nyata dalam tiga dimensi berkat penglihatan binokular. Tidak, kita tidak melihat melalui teropong! Namun, kita memiliki dua mata yang berjarak sekitar tiga inci.

Pemisahan antara mata kita berarti setiap mata melihat dunia dari perspektif yang sedikit berbeda. Otak kita yang luar biasa mengambil dua gambar yang sedikit berbeda ini dan melakukan perhitungan yang diperlukan untuk menciptakan rasa kedalaman dan memungkinkan kita mengukur jarak.

Cobalah eksperimen sederhana ini untuk menguji penglihatan binokular Anda. Luruskan satu lengan ke depan Anda dengan ibu jari mengarah ke atas. Tutup satu mata dan fokus pada ibu jari Anda. Sekarang tutup mata yang lain. Apa yang Anda amati? Saat Anda bergantian menutup satu mata dan mata yang lain, Anda harus melihat ibu jari Anda terlihat sedikit bergeser terhadap latar belakang.

Pikirkan penglihatan binokular tidak membuat perbedaan yang signifikan? Ambil bola dan minta teman Anda melemparkannya kepada Anda. Berlatihlah menangkap bola beberapa kali. Kemudian, tutup satu mata dan coba tangkap bola. Apakah Anda melihat seberapa sulitnya mengukur jarak dan menangkap bola?

Ilmuwan memiliki istilah teknis untuk kolaborasi antara mata dan otak Anda dalam menangkap tiga dimensi. Itu disebut stereoskopi. Stereoskopi adalah konsep yang diusahakan oleh teknologi 3D modern.

Ada berbagai jenis teknologi 3D yang digunakan saat ini, tetapi pada dasarnya semuanya mencapai hasil yang sama. Film 3D dan kacamata yang mengasyikkan itu bekerja sama untuk menyajikan setiap mata dengan perspektif yang berbeda dari gambar yang sama.

Tergantung pada teknologi yang digunakan, kacamata 3D yang Anda kenakan mungkin menggunakan penutup khusus, filter warna, atau lensa polarisasi untuk menerima gambar-gambar tersebut. Otak Anda akan menangani sisanya!

Misalnya, film 3D yang lebih lama (dan beberapa yang lebih baru) perlu ditonton melalui kacamata khusus dengan lensa merah dan biru (atau kadang-kadang merah dan hijau). Gambar-gambar diproyeksikan dalam warna-warna tersebut – merah dan biru – dan kacamata khusus memastikan bahwa setiap mata hanya menerima salah satu gambar tersebut. Seperti biasa, otak Anda menggabungkan gambar-gambar tersebut untuk menciptakan efek 3D.

Filem-filem moden menggunakan cermin berpolar yang memanfaatkan hakikat bahawa cahaya boleh dipolarisasikan atau mempunyai orientasi yang berbeza. Cermin mata 3D moden dengan kanta berpolar tidak lagi memerlukan warna yang berasingan dan boleh memberikan pengalaman yang lebih realistik.

Otak yang luar biasa anda secara automatik memproses semua maklumat 3D ini. Ia adalah mesin yang menakjubkan! Aspek yang paling mencabar bagi pembuat filem 3D adalah meniru proses ini dengan kamera, supaya mereka dapat merekod gambar yang betul untuk diproyeksikan ke skrin filem dan dihantar ke mata anda.

Untuk mendapatkan imej 3D yang baik, pembuat filem harus merekod dua versi gambar yang sama dari perspektif yang tepat seperti yang dilihat oleh mata anda. Untuk mencapai ini, rig filem khas digunakan, yang terdiri daripada dua kamera yang diletakkan untuk meniru pandangan mata manusia.

Bagi filem 3D animasi, animator pada dasarnya mengikuti proses yang sama. Mereka mencipta dua versi setiap bingkai individu untuk meniru perspektif setiap mata. Walaupun mungkin lebih mudah untuk mendapatkan imej yang sempurna, ia juga memerlukan masa tambahan yang signifikan untuk mencipta bingkai tambahan.

Cuba Ia

Hidup akan menjadi membosankan jika hanya dalam dua dimensi, bukan? Dimensi ketiga menambahkan begitu banyak kegembiraan kepada segala-galanya! Mintalah bantuan dari rakan atau ahli keluarga dan jelajahi aktiviti tiga dimensi yang menyeronokkan ini:

  • Cuba membuat cermin 3D anda sendiri! Yang anda perlukan hanyalah sepasang cermin yang lama dan video ini untuk mencipta sepasang cermin anda sendiri. Sebelum anda sedar, anda akan terlarut dalam aksi!
  • Jangan hanya membaca tentang filem 3D, tontonlah! Pinjam filem 3D dari perpustakaan tempatan anda atau sewa dari kedai video berdekatan. Anda juga mungkin dapat mencarinya dalam talian atau menontonnya di televisyen. Jika anda memerlukan cermin 3D, anda boleh membuatnya sendiri. Rujuk kepada aktiviti di bawah. Apakah pendapat anda? Adakah filem 3D sehebat yang anda jangkakan? Mengapa atau mengapa tidak?
  • Jika anda suka membuat kerja kraf, cubalah projek 3D yang menyeronokkan ini: + Salji 3D + Bintang 3D + Lebah Bumblebee 3D

1. Apakah itu teknologi 3D?

Teknologi 3D merujuk kepada penciptaan atau paparan imej dan video yang kelihatan mempunyai persepsi kedalaman, membolehkan penonton menganggapnya sebagai objek tiga dimensi daripada imej rata. Ia dicapai dengan menyajikan setiap mata dengan perspektif yang sedikit berbeza, mencipta ilusi kedalaman dan meningkatkan pengalaman menonton secara keseluruhan.

2. Bagaimana cara kerja 3D dalam filem?

Dalam filem, 3D berfungsi dengan menggunakan gabungan penggambaran stereoskopik dan kacamata polarisasi. Penggambaran stereoskopik melibatkan penggunaan dua kamera yang diletakkan bersebelahan untuk menangkap dua perspektif yang sedikit berbeza bagi adegan yang sama. Apabila imej-imej ini diproyeksikan ke skrin, penonton yang memakai kacamata polarisasi melihat imej-imej yang berbeza dengan setiap mata, mencipta ilusi kedalaman dan membuat objek-objek kelihatan muncul dari skrin.

3. Apakah jenis-jenis kaca mata 3D yang berbeza?

Terdapat beberapa jenis kaca mata 3D yang digunakan dalam teknologi 3D yang berbeza. Yang paling biasa adalah kaca mata anaglyph, yang menggunakan penapis merah dan sian untuk memisahkan imej mata kiri dan kanan. Kaca mata polarisasi, di sisi lain, menggunakan kanta polarisasi yang berbeza untuk menyaring panjang gelombang cahaya yang spesifik bagi setiap mata. Kaca mata shutter aktif berfungsi dengan menukar gambar yang dipaparkan kepada setiap mata dengan kadar yang cepat, diselaraskan dengan paparan.

4. Bagaimana cara kerja 3D dalam realiti maya?

Dalam realiti maya (VR), 3D berfungsi dengan menggunakan gabungan headset khas dan sistem penjejakan gerakan. Headset VR mengandungi dua paparan yang berasingan, satu untuk setiap mata, yang memaparkan perspektif yang sedikit berbeza untuk mencipta ilusi kedalaman. Sistem penjejakan gerakan menjejaki pergerakan kepala pengguna, membolehkan perspektif berubah mengikutnya. Gabungan petunjuk visual dan gerakan ini mengalihkan pengguna ke dalam persekitaran maya 3D yang realistik.

5. Adakah terdapat risiko kesihatan yang berpotensi berkaitan dengan menonton kandungan 3D?

Pendedahan yang berpanjangan kepada kandungan 3D boleh menyebabkan ketidakselesaan dan keletihan bagi sesetengah individu. Simptom-simptom ini, dikenali sebagai “mabuk gerakan 3D” atau “mabuk siber,” mungkin termasuk sakit kepala, mual, pening, atau keletihan mata. Walau bagaimanapun, keparahan simptom ini berbeza dari individu ke individu. Disyorkan untuk mengambil rehat dan membatasi tempoh sesi menonton 3D untuk mengurangkan risiko mengalami ketidakselesaan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *