Berapa Lama Anda Boleh Menahan Nafas di Bawah Air?

Diberi bahawa manusia tidak boleh bernafas di bawah air seperti ikan, jika anda merancang untuk menghabiskan masa yang lama di bawah permukaan air, anda perlu menahan nafas. Apabila kanak-kanak bermain di kolam renang, tasik, atau dalam tab mandi, adalah biasa untuk berlaku pertandingan untuk melihat siapa yang boleh menahan nafas terpanjang di bawah air.

Walau bagaimanapun, menahan nafas di bawah air bukan hanya permainan untuk kanak-kanak. Atlet-atlet ekstrem yang dikenali sebagai freedivers sering mengambil bahagian dalam pertandingan serupa. Amalan ini dikenali sebagai apnea statik, yang merujuk kepada henti sementara pernafasan. Freedivers berlatih untuk meningkatkan tempoh mereka dapat tinggal di bawah air tanpa naik ke permukaan untuk bernafas.

Pemegang rekod semasa untuk apnea statik adalah Branko Petrović dari Serbia, yang menahan nafas selama 11 minit dan 54 saat yang mengagumkan. Bolehkah anda membayangkan menahan nafas selama itu? Untuk memahami panjangnya pencapaian ini, cuba tetapkan pengatur masa selama 11 minit dan 54 saat dan tunggu sehingga berakhir. Ia adalah jangka masa yang besar, bukan? Sebagai rujukan, lihat berapa tinggi anda boleh mengira dalam tempoh tersebut untuk menjelaskannya kepada kawan.

Mengejutkannya, terdapat individu yang menahan nafas lebih lama daripada 11 minit. Buku Rekod Dunia Guinness mempunyai kategori khas untuk menahan nafas di bawah air. Berbeza dengan freedivers yang berlatih apnea statik, panduan Guinness membenarkan peserta bernafas oksigen tulen selama 30 minit sebelum mencuba.

Dengan kelebihan bernafas oksigen tulen sebelumnya, Rekod Dunia Guinness semasa untuk menahan nafas di bawah air dipegang oleh Aleix Segura dari Sepanyol, yang bertahan selama 24 minit dan 3 saat yang luar biasa!

Kebanyakan individu yang sihat boleh menahan nafas selama kira-kira dua minit. Pakar percaya bahawa latihan sedikit pun boleh meningkatkan tempoh ini dengan ketara. Walau bagaimanapun, mereka memberi amaran bahawa menghalang tubuh daripada mendapatkan oksigen boleh menyebabkan kesan negatif yang pelbagai, jadi tidak disarankan untuk membuat kebiasaan menahan nafas dalam jangka masa yang lama.

Semasa menahan nafas, karbon dioksida (gas yang anda hembuskan) berkumpul di dalam tubuh anda. Pada akhirnya, gas ini perlu dikeluarkan, yang memicu refleks menyebabkan otot pernafasan mengecut. Kontraksi ini adalah sakit dan biasanya mengakibatkan terengah-engah untuk bernafas selepas hanya beberapa minit.

Peserta Rekod Dunia Guinness yang bernafas oksigen tulen sebelum menahan nafas melakukannya untuk membuang sebanyak mungkin karbon dioksida dari tubuh mereka. Oksigen tambahan juga membantu mereka memperpanjang masa menahan nafas.

Menyelam di bawah air juga membantu menangani tindak balas semulajadi tubuh. Sama seperti lumba-lumba dan paus, tubuh kita secara naluriah mengekalkan oksigen apabila terendam. Tindak balas ini, yang dikenali sebagai refleks menyelam, membantu mengekalkan oksigen dalam tubuh kita dan membolehkan kita menahan nafas dalam jangka masa yang lebih lama.

Tentulah, jika anda ingin menjelajahi di bawah laut, menahan nafas hanya untuk beberapa minit tidak mencukupi. Penyelam yang ingin menghabiskan masa yang lama di bawah air biasanya menggunakan peralatan scuba.

Terma “SCUBA” pada asalnya merujuk kepada Self-Contained Underwater Breathing Apparatus. Kini, scuba biasanya digunakan sebagai perkataan biasa untuk menggambarkan amalan menggunakan peralatan khas untuk bernafas di bawah air semasa menyelam.

Semasa Perang Dunia II, peralatan scuba pertama dibangunkan untuk penyelam tempur AS, yang dikenali sebagai lelaki katak. Lelaki katak ini menggunakan rebreather, jenis peranti, untuk tinggal di bawah air untuk jangka masa yang lama semasa menjalankan misi ketenteraan di bawah air.

Pada masa kini, penyelam scuba menggunakan tangki udara bertekanan yang dihubungkan ke belakang mereka. Tangki ini membekalkan udara kepada pengawal penyelesaian permintaan, yang dihubungkan kepada penutup mulut yang diselam menggunakan oleh penyelam. Ia mungkin mengambil masa untuk menyesuaikan diri dengan pernafasan di bawah air dengan cara ini, itulah sebabnya individu yang ingin menjadi penyelam scuba harus menjalani latihan dan mendapatkan sijil khusus.

Ayo kita cuba. Jika anda bersedia untuk menyelam, lakukan satu atau lebih daripada aktiviti berikut dengan rakan atau ahli keluarga:

1. Dengan pengawasan dewasa, lihat berapa lama anda boleh menahan nafas. Catat masa anda di atas kertas. Ulangi latihan ini setiap hari dalam beberapa hari mendatang dan catat masa anda setiap kali. Adakah tempoh masa yang anda boleh menahan nafas meningkat dengan latihan? Cipta graf untuk membandingkan dan menganalisis masa anda, dan tulis ringkasan ringkas mengenai hasil kajian anda dengan menggunakan graf sebagai bukti.

2. Bayangkan jika anda boleh menyelam sekarang. Di mana anda akan memilih untuk pergi? Apa tempat yang ingin anda lihat? Haiwan laut mana yang anda fikir akan menarik untuk diperhatikan dengan dekat? Gunakan bahan yang ada atau templat Canva untuk membuat kolaj yang menggambarkan pengalaman menyelam yang anda pilih. Kongsi hasil karya anda dengan rakan atau ahli keluarga.

3. Jangan risau jika anda tidak mempunyai peralatan scuba. Yang anda perlukan hanyalah komputer untuk mengambil bahagian dalam penyelaman maya dalam talian berikut:

– Komodo Virtual Dive

– Virtual Scuba Diving Simulator

1. Berapa lama rata-rata seseorang dapat menahan nafas di bawah air?

Rata-rata seseorang dapat menahan nafas di bawah air selama sekitar 30 detik hingga 2 menit. Namun, hal ini dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti kapasitas paru-paru, kebugaran fisik, dan latihan. Dengan latihan dan teknik yang tepat, beberapa individu dapat meningkatkan waktu menahan nafas mereka hingga lebih dari 5 menit.

2. Apakah berbahaya menahan nafas di bawah air untuk waktu yang lama?

Menahan nafas di bawah air untuk waktu yang lama dapat berbahaya jika tidak dilakukan dengan benar. Hal ini dapat menyebabkan hipoksia, kondisi di mana tubuh tidak menerima cukup oksigen. Hal ini dapat menyebabkan pusing, kebingungan, dan bahkan kehilangan kesadaran. Penting untuk selalu berlatih teknik menahan nafas di lingkungan yang aman dan terkontrol.

3. Apa beberapa tips untuk meningkatkan waktu menahan nafas di bawah air?

Untuk meningkatkan waktu menahan nafas di bawah air, penting untuk berlatih secara teratur. Mulailah dengan mengambil napas perlahan dan dalam sebelum menyelam. Fokuslah untuk rileks secara fisik dan mental guna menghemat oksigen. Anda juga dapat mencoba latihan seperti apnea statis, di mana Anda menahan nafas di luar air, untuk meningkatkan kapasitas paru-paru dan toleransi terhadap karbon dioksida. Secara bertahap tingkatkan durasi sesi menahan nafas Anda dari waktu ke waktu.

4. Apakah ada risiko yang terkait dengan kompetisi menahan nafas?

Ya, ada risiko yang terkait dengan kompetisi menahan nafas, terutama jika tindakan keamanan yang tepat tidak diikuti. Menahan nafas dalam waktu yang lama dapat menyebabkan pingsan di air dangkal, di mana seseorang kehilangan kesadaran di bawah air. Sangat penting untuk memiliki penyelam keamanan yang terlatih yang hadir selama kompetisi untuk memantau peserta dan memastikan keselamatan mereka. Penting juga untuk menerima pelatihan dan panduan yang tepat sebelum berpartisipasi dalam kompetisi menahan nafas apa pun.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *