Bolehkah Anda Belajar Bernafas?

Bolehkah anda mengingat tindakan pertama yang anda lakukan ketika anda dilahirkan? Mungkin tidak! Kita, sebagai manusia, mempunyai ingatan yang baik, tetapi otak kita biasanya tidak dapat mengingat sensasi pertama yang kita alami ketika lahir.

Walau bagaimanapun, jika anda seperti kebanyakan bayi, tindakan pertama anda kemungkinan besar adalah mengambil napas pertama anda dan kemudian menangis. Adakah anda secara sedar memikirkan untuk mengambil nafas pertama itu? Tidak sama sekali! Bernafas berlaku secara automatik bagi manusia, dan ini adalah nasib baik!

Fikirkanlah betapa mudah kita terlupa pada masa-masa tertentu. Adakah anda mengingat untuk menyelesaikan semua kerja rumah anda? Adakah anda mengingat untuk mengemas katil anda? Adakah anda mengingat untuk mematikan lampu bilik mandi? Terdapat banyak perkara yang perlu diingati, dan mari kita hadapinya, kita kadang-kadang lupa tentang sesuatu.

Tetapi, melupakan untuk bernafas, sebaliknya, boleh berakibat kematian. Tanpa oksigen yang kita hisap, tubuh kita tidak akan dapat berfungsi dengan baik. Nasib baik otak kita mengelola pernapasan secara automatik, jadi kita tidak perlu risau tentang lupa untuk melakukannya.

Bagaimana otak kita menguruskan pernapasan kita secara autopilot? Sebenarnya, terdapat pusat kawalan pernafasan yang terletak di pangkal otak kita. Ia menghantar isyarat ke bawah tulang belakang kita untuk memastikan bahawa otot yang terlibat dalam pernafasan sentiasa berfungsi.

Pusat kawalan pernafasan juga memantau sensor dalam pembuluh darah, otot, dan paru-paru yang mengukur tahap karbon dioksida, oksigen, dan asidosis dalam darah. Ini membolehkan otak kita menyesuaikan pernafasan kita untuk memenuhi keperluan yang berubah dalam tubuh kita.

Sebagai contoh, anda mungkin pernah perasan bahawa anda bernafas lebih berat semasa senaman. Ini kerana tahap karbon dioksida meningkat apabila kita berlatih. Sensor tubuh kita mengesan peningkatan ini dan berkomunikasi dengan pusat kawalan pernafasan untuk meningkatkan kadar pernafasan dan mengambil lebih banyak oksigen.

Demikian juga, pusat kawalan pernafasan dapat mengesan ketika kita tidur. Ketika kita tidur, otak kita memperlambat kadar pernafasan kita supaya kita dapat berehat dengan tenang sambil tetap menerima oksigen yang diperlukan. Semua ini berlaku secara automatik tanpa pemikiran sedar.

Menarik nafas bukanlah satu-satunya proses automatik dalam tubuh kita. Terdapat banyak proses tubuh yang berlaku tanpa pemikiran sedar. Sebagai contoh, kita tidak perlu memikirkan tentang mencerna makanan selepas makan, dan kita tidak perlu secara sedar membuat jantung kita memompa darah.

Namun, bernafas berbeza dari proses tubuh lain dalam cara yang penting. Walaupun bernafas biasanya berlaku secara automatik, ia juga boleh dikawal secara sedar sampai batas tertentu. Jika kita memikirkannya, kita dapat memulai bernafas lebih cepat setiap kali kita mau. Kita juga dapat menahan napas dan secara sedar menahan diri dari bernafas untuk waktu yang terbatas.

Ketika kita berhenti mencoba mengendalikan pernafasan kita secara sukarela, ia akan secara automatik kembali normal tanpa kita perlu memikirkannya. Bukankah anda berterima kasih bahwa otak anda menguruskan pernafasan untuk anda?

Cuba Sendiri

Tarik nafas panjang dan kemudian lakukan aktiviti berikut dengan seorang rakan atau ahli keluarga:

Untuk mengetahui seberapa cepat Anda bernafas selama berolahraga, mulailah dengan mengukur laju pernapasan saat istirahat. Hitung jumlah napas yang Anda ambil dalam satu menit saat istirahat. Kemudian, lakukan jenis olahraga selama 15-20 menit, seperti berlari atau bermain di luar dengan teman-teman. Setelah berolahraga selama setidaknya 15 menit, berhenti dan hitung jumlah napas yang Anda ambil dalam satu menit. Bandingkan laju pernapasan setelah berolahraga dengan laju pernapasan saat istirahat.

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang pernapasan, Anda dapat mengunjungi Infografis Diagram Sistem Pernapasan Manusia secara online. Catat setidaknya tiga hal yang Anda pelajari dan bagikan dengan seorang teman atau anggota keluarga.

Untuk tantangan, Anda dapat membuat ulang pernapasan paru-paru menggunakan bahan rumah tangga yang umum. Periksa daftar persediaan dan petunjuk aktivitas untuk Eksperimen Paru-paru Palsu dari Science Sparks. Selamat mencoba!

Sumber-sumber Menarik:

– http://www.nhlbi.nih.gov/health/health-topics/topics/hlw/controls

– https://www.unm.edu/~lkravitz/Article%20folder/Breathing.html

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *