Mengapa Anjing-Anjing Pavlov Terkenal?

Adakah kamu mempunyai sahabat terbaik? Adakah mereka berbulu lebat dan berkaki empat? Terdapat alasan mengapa anjing dipanggil sahabat terbaik manusia. Mereka setia dan menyeronokkan untuk bermain bersama. Mereka juga sangat comel dan berbulu lebat!

Tetapi tahukah kamu bahawa anjing juga boleh terlibat dalam penyelidikan sains? Eh…mungkin bukan mereka yang menjalankan eksperimen sebenarnya. Tetapi beberapa anjing telah mendapat ketenaran kerana peranan mereka dalam penemuan sains. Ambil contoh anjing-anjing Pavlov, sebagai contoh. Pernahkah kamu mendengar tentang mereka? Mereka terkenal kerana meludah!

Ivan Pavlov adalah seorang saintis Rusia. Beliau melakukan penyelidikan pada akhir abad kesembilan belas. Salah satu pencapaian paling penting beliau telah mengubah cara orang memahami pembelajaran dan tingkah laku. Ia berlaku semasa beliau mengkaji anjing untuk mendapatkan wawasan tentang tingkah laku refleks dan automatik.

Pavlov mengamati jumlah air liur (ludah) yang dihasilkan oleh anjing apabila diberikan makanan. Apabila anjing melihat makanan, mereka tahu bahawa sudah tiba masanya untuk makan. Badan mereka secara semulajadi mulai menghasilkan air liur untuk membantu dalam pencernaan. Dalam istilah sains, makanan berfungsi sebagai rangsangan tak bersyarat. Ia membangkitkan respons tak bersyarat – ludah. Apabila anjing melihat makanan dan meludah, mereka sedang memperlihatkan tingkah laku automatik.

Ini bukan sesuatu yang mengejutkan bagi Pavlov. Walau bagaimanapun, beliau menyedari sesuatu yang baru. Dengan berjalannya waktu, anjing-anjing itu mula meludah apabila mereka melihat pembantu makmalnya. Sesetengahnya bahkan meludah apabila mereka mendengar seseorang mendekat. Pavlov menyedari bahawa anjing-anjing itu telah mula mengaitkan pengalaman-pengalaman ini dengan diberi makan. Anjing-anjing itu selalu melihat atau mendengar pembantu makmal sebelum menerima makanan. Setelah beberapa percubaan, melihat pembantu makmal sahaja sudah membuat mereka meludah, tanpa ada makanan.

Pavlov terperanjat dengan penemuannya. Ia benar-benar tidak disangka-sangka. Beliau mengetahui bahawa tingkah laku anjing dapat dikondisikan (dipelajari). Mereka sudah belajar untuk mengaitkan rangsangan neutral (pembantu makmal) dengan rangsangan tak bersyarat (diberi makan). Eksperimen seterusnya beliau melibatkan mencuba membangkitkan respons yang sama dengan metronom. Pavlov akan mengaktifkan peranti itu sebelum memberi makanan kepada anjing-anjing itu. Akhirnya, anjing-anjing itu mula meludah apabila mendengar bunyi metronom.

Pavlov adalah salah seorang perintis dalam mengkaji prinsip-prinsip asas pembelajaran. Penemuannya dikenali sebagai klasikal kondisioning. Pavlov memberikan saintis pendekatan baru dalam mengkaji tingkah laku baik pada haiwan maupun manusia. Klasikal kondisioning telah memberi sumbangan besar kepada pemahaman kita tentang bagaimana minda manusia berfungsi.

Ia juga berperanan dalam merawat beberapa keadaan, seperti fobia. Sebagai contoh, ia boleh digunakan untuk merawat arachnophobia (ketakutan terhadap labah-labah). Seseorang mungkin mengaitkan pikiran tentang labah-labah dengan teknik relaksasi. Dalam masa yang lama, persekitaran antara labah-labah dan relaksasi boleh mengurangkan ketakutan.

Tindakan Terkondisi dan Kondisi Klasik

Pernahkah anda bertanya-tanya jika anda memiliki sebarang tindakan terkondisi? Sebenarnya, kebanyakan tindakan harian kita adalah dipelajari dan bukan refleks. Keajaiban hari ini mengajar kita tentang kondisi klasik dan bagaimana ia mempengaruhi tingkah laku kita. Sebagai contoh, anda mungkin tidak akan mengeluarkan air liur pada bunyi metronom, tetapi bunyi roti yang keluar dari pemanggang atau bunyi microwave yang berbunyi apabila masakan siap mungkin membuatkan anda meleleh air liur tanpa sedar. Adakah anda dapat memikirkan bunyi lain yang mungkin mempunyai kesan serupa? Bincangkan dengan rakan atau ahli keluarga anda.

Jika anda masih sedikit keliru tentang kondisi klasik, jangan risau! Ia adalah topik yang kompleks. Luangkan masa lebih banyak untuk membacanya dan melihat beberapa contoh. Kemudian, cuba terangkan kepada rakan atau ahli keluarga anda dan lukis gambar untuk membantu mereka memahaminya.

Walaupun anjing-anjing Pavlov bukanlah saintis sendiri, mereka memberikan sumbangan penting kepada pemahaman kita tentang psikologi dan tingkah laku. Mereka bukanlah anjing pintar tunggal yang melakukan perkara ini. Lihatlah anjing ini yang telah belajar untuk bercakap. Bagaimana anda fikir dia memperoleh kemahiran baru ini? Adakah anda memiliki haiwan kesayangan? Jika mereka dapat bercakap, apa yang anda fikir mereka akan katakan? Kongsi pemikiran anda dengan rakan atau ahli keluarga anda.

Sumber-sumber Keajaiban

  • http://en.wikipedia.org/wiki/Ivan_Pavlov (diakses pada 30 Julai 2020)
  • http://www.nobelprize.org/educational/medicine/pavlov/readmore.html (diakses pada 30 Julai 2020)
  • http://www.simplypsychology.org/pavlov.html (diakses pada 30 Julai 2020)

1. Mengapa anjing-anjing Pavlov terkenal?

Anjing-anjing Pavlov terkenal karena mereka memainkan peran yang signifikan dalam pengembangan pembelajaran klasik, sebuah konsep mendasar dalam bidang psikologi. Ivan Pavlov, seorang fisologis Rusia, melakukan percobaan pada anjing-anjing untuk mempelajari proses pencernaan mereka. Namun, ia memperhatikan bahwa anjing-anjing tersebut mulai mengeluarkan air liur bahkan sebelum makanan disajikan, tetapi sebagai respons terhadap rangsangan lain, seperti suara bel yang selalu dipasangkan dengan penyajian makanan. Penemuan ini mengarah pada pemahaman bahwa perilaku dapat dikondisikan, dan ini menjadi dasar bagi konsep pembelajaran klasik.

2. Bagaimana eksperimen Pavlov dengan anjing-anjingnya memberikan kontribusi terhadap bidang psikologi?

Eksperimen Pavlov dengan anjing-anjingnya memberikan kontribusi yang signifikan terhadap bidang psikologi dengan menyediakan bukti untuk konsep pembelajaran klasik. Observasinya menunjukkan bahwa perilaku dapat dipelajari dan dikondisikan melalui asosiasi antara rangsangan dan respons. Pemahaman ini memiliki dampak yang besar pada studi perilaku manusia dan mengarah pada penelitian lebih lanjut dalam bidang psikologi. Karya Pavlov membantu memahami mekanisme pembelajaran, ingatan, dan perilaku, dan tetap berpengaruh dalam bidang tersebut hingga saat ini.

3. Apa itu pembelajaran klasik?

Pembelajaran klasik adalah jenis pembelajaran di mana individu atau hewan belajar mengaitkan rangsangan netral dengan rangsangan bermakna. Rangsangan netral, seperti suara atau pemandangan, pada awalnya tidak menimbulkan respons tertentu. Namun, melalui penggabungan berulang dengan rangsangan bermakna, seperti makanan atau rasa sakit, rangsangan netral menjadi terkait dengan rangsangan bermakna dan mulai menimbulkan respons. Respons ini umumnya bersifat otomatis dan tidak disengaja. Pembelajaran klasik adalah konsep mendasar dalam psikologi dan memiliki aplikasi dalam berbagai bidang, termasuk terapi perilaku dan periklanan.

4. Bagaimana eksperimen Pavlov mempengaruhi pemahaman kita tentang perilaku?

Eksperimen Pavlov memiliki dampak yang signifikan pada pemahaman kita tentang perilaku dengan menunjukkan bahwa perilaku dapat dipelajari dan dikondisikan melalui asosiasi. Karya Pavlov menantang kepercayaan dominan sebelumnya bahwa perilaku semata-mata merupakan hasil dari pengambilan keputusan sadar atau naluri bawaan. Observasi Pavlov menyoroti peran rangsangan lingkungan dalam membentuk perilaku dan membuka jalan bagi penelitian lebih lanjut dalam bidang psikologi. Eksperimen Pavlov membuka jalan bagi studi lebih lanjut tentang pembelajaran, ingatan, dan perilaku, dan tetap mempengaruhi pemahaman kita tentang perilaku manusia dan hewan hingga saat ini.

5. Apa beberapa aplikasi praktis dari pembelajaran klasik?

Pembelajaran klasik memiliki beberapa aplikasi praktis dalam berbagai bidang. Dalam terapi perilaku, pembelajaran klasik digunakan untuk membantu individu mengatasi fobia, kecanduan, dan masalah perilaku lainnya. Dengan mengaitkan rangsangan yang menimbulkan ketakutan dengan rangsangan positif atau netral, terapis dapat membantu individu belajar respons baru yang lebih adaptif. Selain itu, pembelajaran klasik banyak digunakan dalam periklanan dan pemasaran. Perusahaan sering memasangkan produk mereka dengan rangsangan positif atau diinginkan untuk menciptakan asosiasi positif dan meningkatkan kemungkinan konsumen membeli produk mereka. Teknik pembelajaran klasik juga digunakan dalam pelatihan hewan, membantu membentuk perilaku hewan dan mengajarkan mereka keterampilan baru.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *