Pohon Mana yang Memegang Gelar Organisme Hidup Tertua?

Tidakkah luar biasa bagaimana alam bekerja? Pernahkah Anda memperhatikan pola berulang bunga-bunga tertentu mekar pada waktu yang sama setiap tahun? Seperti mereka muncul secara ajaib dalam semalam!

Bagaimana dengan tanaman seperti jagung? Ditanam pada musim semi, mereka tumbuh perlahan-lahan sepanjang musim panas dan gugur hingga menghasilkan tongkol jagung yang lezat.

Tapi pernahkah Anda menanam pohon? Jika iya, Anda mungkin tahu bahwa pohon tidak tumbuh secepat bunga atau jagung. Nyatanya, sebagian besar pohon tumbuh sangat lambat dan hanya mencapai ketinggian yang mengesankan setelah bertahun-tahun.

Percayalah atau tidak, pohon-pohon yang Anda lihat di sekitar Anda mungkin merupakan beberapa organisme hidup tertua di Bumi. Tergantung pada lokasi Anda, pohon-pohon di daerah Anda bisa berusia ratusan atau bahkan ribuan tahun.

Ribuan tahun? Ya, itu benar. Pohon-pohon dirancang untuk bertahan lebih lama daripada kebanyakan organisme hidup lainnya. Kecuali mereka diserang oleh penyakit, kebakaran, petir, atau kapak, pohon dapat hidup selama berabad-abad.

Mengingat hal ini, para ilmuwan telah mencari pohon-pohon tertua yang masih ada. Spesimen kuno ini memberikan wawasan berharga tentang bagaimana organisme hidup dapat bertahan melalui kondisi yang baik dan buruk dan bertahan lebih lama dari kita semua.

Jadi, pohon mana yang memegang rekor sebagai pohon tertua di dunia? Para ilmuwan saat ini percaya bahwa itu adalah pohon pinus bristlecone kuno yang dikenal sebagai Methuselah (dinamai sesuai dengan orang tertua yang disebutkan dalam Alkitab). Berapa usia Methuselah? Tes menunjukkan bahwa pohon ini berusia lebih dari 4.840 tahun!

Bisakah Anda membayangkan itu? Bayangkan saja kembali hampir 5.000 tahun ke masa lalu. Methuselah mulai tumbuh sekitar 3.000 SM, yang sekitar saat orang Mesir kuno mengembangkan sistem tulisan pertama. Renungkan semua sejarah manusia yang telah terungkap dalam 5.000 tahun terakhir. Methuselah telah menyaksikannya semua!

Methuselah menjulang tinggi di Hutan Nasional Inyo di Pegunungan Putih California. Namun, lokasinya yang tepat tetap rahasia untuk melindunginya dari para pengacau. Pengunjung dapat menjelajahi “Methuselah Grove” di Hutan Nasional Inyo, tetapi mereka hanya bisa menebak pohon mana yang merupakan Methuselah.

Namun, Methuselah tidak selalu memegang gelar pohon tertua di dunia. Sebuah pohon pinus bristlecone yang lebih tua bernama Prometheus berusia lebih dari 5.000 tahun ketika secara keliru ditebang oleh seorang mahasiswa pascasarjana Layanan Hutan AS di Nevada pada tahun 1964.

Tapi bagaimana Anda bisa menentukan usia pohon? Jika Anda sedikit tahu tentang pohon, Anda akan tahu bahwa Anda dapat menghitung cincin-cincin mereka untuk memperkirakan usia mereka. Pada tahun 1964, mahasiswa pascasarjana yang menebang Prometheus melakukannya untuk memeriksa cincin-cincinnya dan menentukan usianya.

Saat ini, para ilmuwan yang dikenal sebagai dendrokronolog menggunakan teknologi canggih untuk mengambil sampel inti dari pohon dan mempelajari cincin-cincin mereka tanpa menyebabkan kerusakan. Cincin-cincin pohon terbentuk setiap tahun saat pohon tumbuh dan menambahkan lapisan baru. Sebagian besar massa pohon terdiri dari kayu mati, dengan hanya lapisan luar yang masih hidup.

Sebuah peranti khas yang dikenali sebagai bor increment Sweden boleh digunakan untuk mengekstrak sampel teras dari pokok untuk menganalisis lingkaran pokok dan mengkaji sejarah pertumbuhan pokok tersebut. Mengekstrak sampel-sampel ini tidak menyebabkan sebarang kerosakan kekal kepada pokok-pokok tersebut. Dendrokronologis percaya bahawa sampel-sampel halus yang diperoleh dari pokok-pokok boleh dibandingkan dengan sensasi sengat yang sedikit dialami semasa suntikan flu tahunan!

Cuba Ia

Kumpulkan beberapa rakan atau ahli keluarga untuk membantu anda menjelajahi satu atau lebih daripada aktiviti-aktiviti menyeronokkan berikut untuk mengembangkan pengetahuan anda tentang pokok:

  • Bolehkah anda bayangkan satu pokok yang hampir berumur 5,000 tahun? Bukankah itu luar biasa? Lihatlah jadual masa ini untuk mengetahui beberapa peristiwa penting dalam 5,000 tahun yang lalu. Betapa tidak dapat diterima bahawa terdapat satu organisma hidup yang telah terus hidup melalui semua peristiwa sejarah itu? Jika anda boleh hidup selama 5,000 tahun, jenis perkara apa yang anda fikir anda akan saksikan? Berbincanglah dengan rakan-rakan dan ahli keluarga tentang perkara-perkara yang mungkin anda harapkan akan dilihat dalam 5,000 tahun akan datang.
  • Adakah anda percaya bahawa pokok yang paling tua telah betul-betul ditemui? Pertimbangkan sejenak. Berapa banyak pokok yang terdapat di Bumi? Jutaan? Bilion? Adakah anda fikir, dengan sedikit lagi mencari, pokok yang lebih tua daripada Methuselah boleh ditemui? Di mana anda akan mencari jika anda cuba mencari pokok yang lebih tua daripada Methuselah? Bagaimana anda akan menjalankan penyelidikan anda? Bayangkan diri anda sebagai seorang saintis yang ingin menjadi orang yang menemui pokok hidup paling tua di dunia. Buat satu rancangan tentang bagaimana anda akan mencari dan menguji pokok-pokok untuk menentukan usia mereka. Apa yang akan anda lakukan jika anda menemui pokok yang lebih tua daripada Methuselah? Bagaimana anda akan mengumumkan penemuan anda kepada dunia?
  • Pokok-pokok mana yang popular di kawasan tempatan anda? Berapa usia mereka? Tiada keperluan untuk menebang pokok-pokok! Cukup lakukan beberapa penyelidikan internet asas. Anda juga boleh menghubungi wakil daripada taman tempatan untuk mendapatkan maklumat lanjut tentang pokok-pokok di sekitar anda. Sebagai projek yang menyeronokkan, mengapa tidak menanam pokok anda sendiri? Dapatkan pokok kecil dan cari lokasi yang sesuai untuk menanamnya. Ambil gambar untuk mengingati penanaman itu. Tulis ringkasan yang ringkas mengenai apa yang anda tanam dan mengapa. Jaga pokok anda dan perhatikan pertumbuhannya dari masa ke masa. Suatu hari nanti, anda mungkin dapat melawat semula pokok anda—20 tahun atau lebih di masa depan—dan memperlihatkan kepada orang lain apa yang anda tanam dan bagaimana ia berkembang pesat!

1. Apakah pokok yang paling tua yang masih hidup?

Pokok yang paling tua yang masih hidup adalah pokok pinus bristlecone yang diberi nama Methuselah, yang terdapat di Pegunungan Putih di California, Amerika Syarikat. Methuselah diperkirakan berusia kira-kira 4,800 tahun, menjadikannya pokok hidup tertua yang diketahui di dunia.

2. Bagaimana umur sebatang pokok ditentukan?

Umur sebatang pokok boleh ditentukan melalui pelbagai kaedah, seperti mengira lingkaran pertumbuhannya atau menggunakan pencarian radiokarbon. Mengira lingkaran pertumbuhan melibatkan memeriksa dengan teliti keratan melintang batang pokok dan mengira bilangan lingkaran, dengan setiap lingkaran mewakili satu tahun pertumbuhan. Pencarian radiokarbon, sebaliknya, melibatkan menganalisis paras karbon-14 dalam kayu pokok untuk menganggarkan umurnya.

3. Adakah terdapat pokok purba lain selain Methuselah?

Ya, selain Methuselah, terdapat beberapa pokok purba lain yang tersebar di seluruh dunia. Contohnya termasuk pokok cemara di Fortingall, Scotland, yang diperkirakan berusia kira-kira 5,000 tahun, dan pokok cedar Jomon Sugi di Yakushima, Jepun, yang diyakini berusia lebih dari 2,600 tahun. Pokok-pokok purba ini bukan sahaja menakjubkan kerana umurnya tetapi juga berfungsi sebagai mercu tanda ekologi dan budaya yang penting.

4. Mengapa pokok-pokok purba itu penting?

Pokok-pokok purba mempunyai kepentingan ekologi dan budaya yang besar. Mereka menyediakan habitat penting bagi pelbagai spesies, termasuk yang jarang dan terancam. Kehidupan mereka yang panjang juga menjadikan mereka saksi hidup sejarah, kerana mereka telah bertahan melalui berabad-abad, kadang-kadang beribu-ribu tahun. Pokok-pokok purba juga dihormati dalam banyak budaya dan mempunyai makna kerohanian atau simbolik. Menjaga dan melindungi pokok-pokok ini adalah penting untuk mengekalkan kepelbagaian biologi dan memelihara warisan alam kita.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *