Apa jangka waktu Perang Vietnam?

Perang Vietnam berlaku dari tahun 1955 hingga 1975. Ia merupakan konflik antara Vietnam Utara, yang disokong oleh sekutunya yang komunis, dan Vietnam Selatan, yang disokong oleh Amerika Syarikat dan negara-negara anti-komunis lain. Perang ini bermula akibat pembahagian Vietnam selepas Perang Indochina Pertama. Ia berakhir dengan jatuhnya Saigon, ibu kota Vietnam Selatan, kepada pasukan Vietnam Utara. Perang Vietnam memberikan impak yang besar kepada Vietnam dan Amerika Syarikat, dan warisannya masih terus membentuk dinamik politik dan sosial di rantau ini.


Saat mengingat tahun 1960an, apa yang terlintas dalam pikiran? Bagi banyak orang, dekade ini dikaitkan dengan The Beatles dan ideologi perdamaian dan cinta gerakan hippie.

Namun, bagi yang lain, tahun 1960an adalah periode yang penuh dengan kekacauan. Alih-alih perdamaian dan cinta, mereka ingat gambar-gambar kejam dan kekerasan dari konflik bersenjata jauh yang mengakibatkan kehilangan jutaan nyawa: Perang Vietnam.

Asal-usul Perang Vietnam dapat ditelusuri kembali ke pertengahan 1940an ketika Ho Chi Minh mendirikan Viet Minh, juga dikenal sebagai Liga untuk Kemerdekaan Vietnam. Viet Minh terinspirasi dari pemerintahan komunis China dan Uni Soviet. Tujuan mereka adalah untuk menggulingkan pemerintahan kolonial Prancis yang telah menguasai Vietnam sejak akhir abad ke-19, serta Jepang yang telah menyerbu Vietnam selama Perang Dunia II.

Pada tahun 1950, Viet Minh telah menyatakan Republik Demokratik Vietnam (DRV), dengan Ho Chi Minh sebagai presidennya dan Hanoi sebagai ibu kotanya di wilayah utara. Wilayah selatan, dengan Saigon sebagai ibu kotanya, berada di bawah pemerintahan Kaisar Bao Dai, yang mendapatkan dukungan dari Prancis.

Pada bulan Mei 1954, Viet Minh meraih kemenangan yang menentukan atas Prancis dalam pertempuran Dien Bien Phu. Hal ini menghasilkan perjanjian yang membagi Vietnam di sepanjang garis paralel ke-17. Pada tahun 1955, Ngo Dinh Diem, seorang pemimpin anti-komunis, menggulingkan Bao Dai dan menjadi presiden Pemerintahan Republik Vietnam (GVN).

Amerika Serikat berjanji untuk mendukung Diem dan Vietnam Selatan sebagai bagian dari Perang Dingin yang memanas antara AS dan Uni Soviet. Dengan bantuan dan sumber daya dari militer Amerika, rezim Diem secara sistematis menindas sekutu rezim komunis Vietnam Utara, yang dikenal sebagai Viet Cong.

Rezim penindasan Diem memenjarakan, menyiksa, dan mengeksekusi banyak anggota Viet Cong. Akhirnya, Front Pembebasan Nasional (NLF) muncul sebagai kekuatan perlawanan terhadap rezim Diem, terdiri dari lawan komunis dan non-komunis di Vietnam Selatan.

Pemimpin Amerika mencurigai bahwa NLF hanyalah organisasi boneka yang dikendalikan oleh Vietnam Utara. Mereka juga khawatir bahwa jika satu negara Asia Tenggara jatuh ke tangan komunis, negara-negara lain akan mengikuti jejaknya. Keyakinan ini, yang dikenal sebagai “teori domino,” sangat umum selama Perang Dingin.

Pada awal 1960an, sebagai tanggapan terhadap kekhawatiran mengenai NLF dan dipengaruhi oleh teori domino, Presiden AS Kennedy memberikan otorisasi untuk meningkatkan bantuan militer, teknis, dan ekonomi untuk membantu Vietnam Selatan dalam melawan ancaman yang ditimbulkan oleh Viet Cong. Namun sayangnya, pada November 1963, terjadi kudeta internal yang menggulingkan rezim Diem, yang mengakibatkan ketidakstabilan politik di Vietnam Selatan.

Ketidakstabilan ini menyebabkan keterlibatan lebih lanjut oleh AS. Pada tahun 1964, kapal torpedo DRV menyerang dua kapal perusak AS di Teluk Tonkin, yang memicu AS untuk memulai serangan bom terhadap target di Vietnam Utara. Kemudian, pada Maret 1965, Presiden AS Johnson akhirnya mendeploy pasukan tempur AS untuk terlibat dalam Perang Vietnam.

Perang Vietnam terjadi sebagai konflik yang semakin memanas. Para sejarawan sering menggambarkannya sebagai perang pengepungan, dengan penekanan pada mengeliminasi sebanyak mungkin pihak musuh daripada mendapatkan atau mengendalikan wilayah. Perang ini juga berfungsi sebagai perang proxy antara dua kekuatan super Perang Dingin: Amerika Serikat mendukung Vietnam Selatan melawan dukungan Uni Soviet terhadap Vietnam Utara.

Semasa Perang Vietnam, media memainkan peranan penting dalam membentuk pendapat awam dengan paparannya gambar-gambar grafik. Ini, bersama dengan kesan perang terhadap keluarga dan sumber-sumber, serta ketiadaan objektif yang jelas bagi penyertaan Amerika Syarikat, menyebabkan keengganan terhadap perang yang semakin meningkat di Amerika Syarikat. Akibatnya, terdapat demonstrasi anti-perang besar-besaran yang kerap berlaku di seluruh negara.

Pada puncaknya, Perang Vietnam melibatkan lebih dari 500,000 anggota tentera Amerika Syarikat. Pada akhirnya, perang ini menyebabkan kematian lebih daripada 3 juta orang, kebanyakannya orang Vietnam, termasuk lebih daripada 58,000 orang Amerika.

Sebagai tindak balas kepada penentangan yang semakin meningkat, Presiden Nixon memerintahkan penarikan pasukan Amerika Syarikat dari Vietnam pada tahun 1973. Tanpa sokongan Amerika Syarikat, pasukan komunis mengambil alih kawalan di Saigon, menyebabkan berakhirnya perang pada tahun 1975. Vietnam kemudiannya bersatu sebagai Republik Sosialis Vietnam.

Akibat Perang Vietnam, kesannya berpanjangan terhadap Vietnam dan Amerika Syarikat. Perang ini menyebabkan 2 juta kematian, 3 juta kecederaan, dan menghalau 12 juta orang, yang menyebabkan ekonomi dan infrastruktur Vietnam hancur.

Di Amerika Syarikat, perang ini menyebabkan inflasi yang teruk dan perpecahan yang mendalam dalam negara. Banyak orang mula tidak mempercayai kerajaan, dan walaupun pendukung perang merasa kalah. Tentera yang pulang menghadapi reaksi negatif dari kedua-dua pihak lawan dan pendukung perang, sambil juga menghadapi masalah kesihatan fizikal yang disebabkan oleh pendedahan kepada Agent Orange, sejenis herba kimia yang digunakan semasa perang.

Jika anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang Perang Vietnam, terdapat beberapa aktiviti yang boleh anda cuba. Anda boleh melawat Vietnam Veterans Memorial di Washington, D.C., yang menghormati orang-orang yang kehilangan nyawa atau hilang dalam tindakan. Anda juga boleh meneroka The Vietnam War: Machines dalam talian untuk melihat gambar-gambar mesin yang digunakan semasa perang. Selain itu, anda boleh melihat A Vietnam War Timeline untuk memahami konteks sejarah dan mempertimbangkan sama ada campur tangan diplomatik dapat mencegah konflik ini.

1. Bila berlakunya Perang Vietnam?

Perang Vietnam berlaku dari tahun 1955 hingga 1975. Ia merupakan konflik yang panjang dan mahal antara Vietnam Utara, yang disokong oleh sekutu-sekutunya yang komunis, dan Vietnam Selatan, yang disokong oleh Amerika Syarikat dan negara-negara anti-komunis lain. Perang ini bermula sejurus selepas Perang Indochina Pertama berakhir pada tahun 1954 dan berakhir dengan jatuhnya Saigon pada tahun 1975.

2. Apa punca utama Perang Vietnam?

Punca utama Perang Vietnam terletak dalam ketegangan Perang Dingin antara Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet. Amerika Syarikat takut dengan penyebaran komunisme dan ingin mencegah Vietnam daripada menjadi negara komunis. Selain itu, rakyat Vietnam menginginkan kemerdekaan dan penyatuan semula, yang menyebabkan konflik antara Vietnam Utara dan Selatan. Perang ini meningkat kerana perbezaan politik, ekonomi, dan ideologi antara kedua-dua belah pihak.

3. Bagaimana Perang Vietnam memberi impak kepada Amerika Syarikat?

Perang Vietnam memberikan impak yang besar kepada Amerika Syarikat. Ia menyebabkan perpecahan yang mendalam dalam masyarakat Amerika, yang mengakibatkan protes, demonstrasi, dan kehilangan kepercayaan terhadap kerajaan. Perang ini juga memberi beban kewangan yang berat, dengan kos berbilion dolar. Selain itu, ia mengakibatkan kematian ribuan nyawa Amerika dan meninggalkan banyak veteran dengan parut fizikal dan psikologi. Perang Vietnam menyebabkan penilaian semula terhadap dasar luar Amerika Syarikat dan perubahan pendapat awam terhadap campur tangan ketenteraan di masa depan.

4. Apa pertempuran utama dalam Perang Vietnam?

Beberapa pertempuran utama dalam Perang Vietnam termasuk Pertempuran Dien Bien Phu, yang menandakan berakhirnya keterlibatan Perancis di Vietnam, dan Serangan Tet, serangan besar-besaran yang dilancarkan oleh pasukan Vietnam Utara pada tahun 1968. Pertempuran lain yang penting termasuk Pertempuran Ia Drang, Pengepungan Khe Sanh, dan Pertempuran Bukit Hamburger. Pertempuran-pertempuran ini ditandai dengan pertempuran sengit dan kematian yang tinggi di kedua belah pihak.

5. Apakah hasil dari Perang Vietnam?

Hasil dari Perang Vietnam adalah kemenangan bagi Vietnam Utara dan sekutu-sekutunya yang komunis. Pada tahun 1975, pasukan Vietnam Utara menawan Saigon, ibu kota Vietnam Selatan, dan negara tersebut disatukan di bawah pemerintahan komunis. Perang ini mengakibatkan kematian berjuta-juta orang awam dan askar Vietnam, serta puluhan ribu askar Amerika dan sekutunya. Ia juga menyebabkan pengusiran ramai orang dan mempunyai kesan sosial, politik, dan ekonomi yang berpanjangan bagi Vietnam dan dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *