Apa makna Jejak Air Mata?

Jejak Air Mata adalah pemindahan paksa suku-suku pribumi Amerika dari tanah leluhur mereka di tenggara Amerika Serikat ke wilayah-wilayah yang ditetapkan di sebelah barat Sungai Mississippi pada tahun 1830-an. Pemindahan ini merupakan hasil dari Undang-Undang Pengusiran Indian yang ditandatangani oleh Presiden Andrew Jackson. Suku-suku, termasuk suku Cherokee, Choctaw, Creek, Chickasaw, dan Seminole, dipaksa berbaris ribuan mil di bawah kondisi yang keras, yang mengakibatkan kematian ribuan orang Amerika Asli. Jejak Air Mata dianggap sebagai bab yang tragis dalam sejarah Amerika dan pelanggaran terhadap hak-hak suku-suku pribumi Amerika.


Amerika Syarikat memiliki sejarah yang kompleks mengenai perlakuan terhadap Orang Asli Amerika, juga dikenali sebagai Penduduk Asli. Ini adalah topik yang sensitif bagi ramai individu, dan Wonder of the Day® hari ini meneroka isu penting ini dengan menghormati warisan warganegara pribumi kami dan hasrat negara kami untuk memperluas wilayah.

Bila kamu memikirkan Orang Asli Amerika, wilayah mana di negara ini yang terlintas dalam pikiranmu? Bagi ramai individu, Orang Asli Amerika dikaitkan dengan Barat Amerika. Namun, sepanjang sejarah, puak Orang Asli Amerika tinggal di pelbagai bahagian lain Amerika Syarikat.

Sebagai contoh, pada awal 1800-an, rantau tenggara merupakan rumah bagi hampir 125,000 Orang Asli Amerika yang tinggal di jutaan ekar tanah di negeri-negeri seperti Florida, Georgia, Alabama, North Carolina, dan Tennessee. Komuniti pribumi ini telah mendiami dan mengusahakan tanah-tanah ini selama beberapa generasi.

Malangnya, puak-puak ini menghadapi invasi pendatang kulit putih ke kawasan ini, yang mencari tanah besar untuk penanaman kapas. Menganggap puak asli sebagai orang liar, konflik muncul dan pendatang semakin berusaha untuk mengusir puak asli dari tanah mereka.

Beberapa pegawai kerajaan bertujuan untuk “membudayakan” puak Orang Asli Amerika, menjadikan mereka lebih mirip dengan pendatang Anglo. Mereka mengajar mereka bahasa Inggeris dan literasi. Mereka juga menggalakkan mereka untuk menukar agama kepada Kristian dan mengamalkan konsep ekonomi Eropah, termasuk pemilikan tanah dan harta benda peribadi.

Beberapa puak Orang Asli Amerika menerima usaha-usaha ini dalam usaha untuk hidup berdampingan dengan orang Anglo. Khususnya, puak Choctaw, Chickasaw, Seminole, Creek, dan Cherokee dikenali sebagai “Lima Puak Beradab”.

Semakin ramai pendatang berhijrah ke kawasan ini mencari tanah, tanah yang diduduki oleh puak-puak asli semakin berharga. Walaupun seberapa “beradab” jiran Orang Asli Amerika mereka, pendatang baru menunjukkan kesediaan mereka untuk melakukan apa saja untuk mendapatkan tanah yang diinginkan, termasuk menggunakan kekerasan untuk mengusir puak-puak tersebut.

Kerajaan negeri turut menyertai pendatang kulit putih dalam usaha mereka untuk mengusir puak Orang Asli Amerika. Mereka meluluskan undang-undang yang membatasi hak Orang Asli Amerika dan mengurangkan wilayah mereka. Walaupun keputusan Mahkamah Agung yang memihak kepada Orang Asli Amerika, usaha-usaha ini untuk mengusir puak-puak tersebut berterusan.

Kerajaan persekutuan terlibat pada tahun 1830 ketika Presiden Andrew Jackson menandatangani Akta Penghijrahan Orang Asli. Akta ini memberi kuasa kepada kerajaan persekutuan untuk mengambil tanah Orang Asli Amerika di sebelah timur Sungai Mississippi dan menukarnya dengan tanah di “zon penempatan orang Asli” di sebelah barat Sungai Mississippi, yang kini merupakan Oklahoma sekarang.

Walaupun akta tersebut menyatakan bahawa kerajaan persekutuan harus berunding dengan sukarela, secara aman, dan adil, kenyataannya jauh dari itu. Sebaliknya, kerajaan persekutuan secara sistematik memaksa puak-puak Orang Asli Amerika untuk menyerahkan tanah mereka dan berpindah, sering kali di bawah ancaman serangan oleh Tentera Amerika Syarikat.

Dalam sepuluh tahun seterusnya, puak-puak dipaksa meninggalkan tanah mereka dan memulakan perjalanan berjalan kaki seribu batu atau lebih ke tanah baru di sebelah barat Sungai Mississippi. Tanpa makanan, bekalan, atau bantuan daripada kerajaan, perjalanan ke barat itu sangat sukar, dan ramai yang tidak selamat.

Menurut pemimpin Choctaw, perjalanan dari tanah air mereka ke apa yang sekarang Oklahoma adalah “jejak air mata dan kematian.” Selain sulitnya melakukan perjalanan jarak jauh dengan berjalan kaki, kelaparan meluas dan banyak kematian akibat penyakit seperti batuk rejan, disentri, kolera, dan tifus.

Pada tahun 1840, hanya sedikit orang Indian asli yang tersisa di tenggara Amerika Serikat. Lebih dari 100.000 orang Indian asli telah dipindahkan secara paksa ke “Wilayah Indian” di sebelah barat Sungai Mississippi, yang sekarang adalah Oklahoma. Para sejarawan memperkirakan bahwa lebih dari 15.000 orang Indian asli meninggal selama Jejak Air Mata.

Cobalah

Apakah Anda siap untuk mengulang Jejak Air Mata? Pastikan untuk menjelajahi kegiatan berikut dengan teman atau anggota keluarga:

  • Dapatkah Anda membayangkan seperti apa rasanya berjalan di Jejak Air Mata? Penderitaan yang luar biasa selama perjalanan telah menginspirasi seniman dan penulis selama bertahun-tahun. Kunjungi Jejak Air Mata secara online untuk melihat lukisan karya Robert Lindneux yang memperingati penderitaan suku Cherokee selama perjalanan paksa mereka.
  • Apakah Anda ingin memahami lebih baik rute-rute yang membentuk Jejak Air Mata? Kunjungi situs web National Park Service untuk mengakses Peta Interaktif Jejak Air Mata. Perbesar daerah tertentu untuk mempelajari lebih lanjut tentang situs penting di sepanjang jejak.
  • Gunakan imajinasi Anda untuk membayangkan diri Anda sebagai seorang anak Indian asli muda pada tahun 1830-an. Seiring bertambahnya usia, hidup Anda dipenuhi dengan kekacauan akibat ancaman pemindahan yang konstan. Pada akhirnya, tentara tiba dan Anda terpaksa berjalan lebih dari seribu mil ke tanah air baru yang asing. Tulis serangkaian entri jurnal yang menggambarkan bagaimana perasaan Anda tentang apa yang telah terjadi pada Anda dan orang-orang Anda. Apa yang akan Anda rindukan dari rumah Anda? Seperti apa perjalanan itu? Apa yang Anda pikirkan tentang tanah air baru Anda? Bagikan tulisan Anda dengan seorang teman atau anggota keluarga!

Sumber Keajaiban

  • http://www.history.com/topics/native-american-history/trail-of-tears
  • https://www.britannica.com/event/Trail-of-Tears

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *