Apa yang Dijayakan oleh Junko Tabei?

Junko Tabei, pendaki gunung Jepun, terkenal kerana menjadi wanita pertama yang mencapai puncak Everest pada tahun 1975. Walau bagaimanapun, pencapaian mendaki beliau melampaui Everest. Tabei mendaki beberapa gunung lain, termasuk Tujuh Puncak, yang merupakan puncak tertinggi di setiap benua. Beliau juga mendaki beberapa puncak yang terkenal, seperti K2, Cho Oyu, dan Annapurna. Semangat Tabei terhadap mendaki gunung dan keazamannya untuk mengatasi rintangan sosial menjadikannya pelopor bagi wanita dalam sukan tersebut. Warisannya terus menginspirasi pendaki di seluruh dunia.


Bayangkan diri anda berdiri di titik tertinggi di Bumi. Kami merujuk kepada Gunung Everest, tentunya! Dengan ketinggiannya yang menjulang, gunung ini benar-benar pemandangan yang menakjubkan. Dari puncaknya, anda dapat melihat awan-awan yang tinggi dan bahkan melihat puncak-puncak lain di rangkaian gunung Himalaya yang berdekatan.

Berapa banyak individu yang telah berhasil mencapai puncak gunung megah ini? Hingga April 2021, hanya ada lebih dari 4,000 pendaki yang telah mencapai prestasi ini. Wonder of the Day hari ini berfokus pada orang ke-36—dan wanita pertama—yang berhasil menaklukkan Gunung Everest. Namanya adalah Junko Tabei!

Junko Tabei lahir di Mihur, Fukushima (Jepun) pada tahun 1939. Pada usia 10 tahun, beliau mengikuti perjalanan darjah ke Gunung Asahi dan Gunung Chausu, dan semasa perjalanan ini beliau mengembangkan cinta yang mendalam terhadap mendaki gunung. Minat ini akan terus bersamanya sepanjang hidupnya.

Semasa menghadiri Universiti Wanita Showa, Tabei mengejar pengajian dalam bidang sastera dan pendidikan. Beliau juga menyertai kelab mendaki gunung untuk mencari individu-individu yang sefikiran yang mempunyai minat yang sama. Walau bagaimanapun, beliau sering menjadi wanita tunggal dalam kumpulan-kumpulan ini.

Banyak lelaki dalam kumpulan mendaki gunung Tabei tidak menyambut kedatangan beliau. Sesetengah menolak untuk mendaki bersama beliau hanya kerana beliau seorang wanita. Yang lain mempersoalkan dedikasinya terhadap mendaki, menuduh beliau menyertai kumpulan-kumpulan itu semata-mata untuk mencari suami. Walau bagaimanapun, beberapa ahli kelab itu mengundang Tabei untuk ekspedisi mendaki.

Pada tahun 1969, Tabei menubuhkan Kelab Mendaki Wanita, sebuah kumpulan yang didedikasikan kepada wanita yang mempunyai minat yang sama dalam mendaki gunung dan ingin meningkatkan kemahiran mereka. Pada tahun 1970, kelab itu berjaya mendaki Annapurna III, dengan Tabei mencapai puncaknya. Pada ketika itu, beliau telah menetapkan matlamatnya pada Everest.

Tabei dan 14 wanita lain dari kelabnya membentuk Ekspedisi Wanita Everest Jepun. Mereka memulakan persiapan mendaki dengan berlatih dan mencari penaja. Walau bagaimanapun, mendapatkan dana merupakan satu cabaran tersendiri. Kebanyakan penaja yang terkenal menyokong pendaki gunung menolak permintaan mereka, dengan alasan bahawa wanita tidak ada tempat dalam aktiviti mendaki dan sepatutnya memberi tumpuan kepada membesarkan anak-anak.

Walau bagaimanapun, kumpulan itu berjaya mendapatkan sokongan terhad daripada beberapa penaja. Dana yang terhad mereka menjadikan pendakian itu lebih menakutkan. Walau bagaimanapun, tekad mereka untuk menakluki gunung tertinggi di dunia tetap teguh. Pada tahun 1975, Ekspedisi Wanita Everest Jepun memulakan pendakian mereka.

Dana yang terhad dan diskriminasi bukanlah satu-satunya halangan yang dihadapi oleh pasukan itu. Pada ketinggian 9,000 kaki di Gunung Everest, mereka terperangkap dalam satu longsoran salji. Untungnya, sherpa dapat menyelamatkan setiap ahli pasukan dari salji, walaupun Tabei mengalami kecederaan dan tidak dapat berjalan selama dua hari.

Walau bagaimanapun, pada hari ketiga, Tabei mengumpulkan kekuatannya dan melanjutkan pendakiannya. Dua belas hari selepas longsoran salji, beliau menjadi orang ke-36 dan wanita pertama yang mencapai puncak Gunung Everest. Hanya 11 hari kemudian, seorang wanita Tibet menjadi yang kedua.

Ambisi Tabei tidak berakhir dengan Everest. Hingga tahun 1992, beliau telah menakluki Tujuh Puncak—gunung tertinggi di setiap benua. Ini termasuk Everest, Aconcagua, Denali, Kilimanjaro, Elbrus, Gunung Vinson, dan Piramid Carstensz. Tabei merupakan wanita pertama yang mencapai puncak ketujuh gunung tersebut.

Pada tahun 2012, Tabei menerima diagnosis kanser. Walau bagaimanapun, beliau terus mengejar hasrat mendaki. Tabei meninggal dunia pada 20 Oktober 2016, meninggalkan suaminya, yang juga seorang pendaki gunung, dan dua orang anak mereka. Pada tahun 2019, satu ciri pada Pluto dinamakan sempena beliau—Tabei Montes.

Apa aspek kehidupan Junko Tabei yang paling menarik perhatianmu? Apakah kamu bercita-cita untuk mendaki gunung sendiri suatu hari nanti? Kami telah mendengar bahwa pemandangan dari puncak Gunung Everest benar-benar memukau!

Cobalah Sendiri

Tingkatkan pengetahuanmu dengan bantuan seorang teman atau anggota keluarga menggunakan aktivitas di bawah ini!

  • Apakah kamu pernah berkhayal untuk mencapai puncak Gunung Everest suatu hari nanti? Rasakan pengalaman menaklukkan gunung tertinggi di dunia dengan menjelajahi “Everest Dari Atas” dari National Geographic. Pemandangan apa yang bisa kamu lihat dari puncak gunung? Bagaimana kamu membayangkan pengalaman nyata mendaki gunung tersebut? Bahas pemikiran ini dengan seorang teman atau anggota keluarga.
  • Baca tentang 5 Wanita yang Mempengaruhi Pendakian Gunung. Apakah mereka memiliki kesamaan dengan Junko Tabei? Apa yang membedakan mereka? Yang mana yang paling menarik perhatianmu? Jelaskan poin-poin kunci ini kepada seorang teman atau anggota keluarga.
  • Junko Tabei mendedikasikan hidupnya untuk kecintaannya pada pendakian gunung. Apakah ada sesuatu yang kamu sama-sama passionate tentang? Jika kamu memiliki semua waktu luang di dunia, apa yang akan kamu lakukan? Tulis surat atau email kepada seorang teman atau anggota keluarga yang menggambarkan passion terbesarmu. Jelaskan mengapa kamu begitu banyak mendapatkan kebahagiaan darinya dan signifikansinya bagi kamu.

Referensi

  • https://www.adventure-journal.com/2020/12/junko-taibei-first-woman-climb-everest-seven-summits/ (diakses 14 Apr. 2021)
  • http://www.theheroinecollective.com/junko-tabei/ (diakses 14 Apr. 2021)
  • https://www.encyclopedia.com/women/encyclopedias-almanacs-transcripts-and-maps/tabei-junko-1939 (diakses 14 Apr. 2021)
  • https://www.npr.org/sections/thetwo-way/2016/10/22/498971169/japanese-climber-junko-tabei-first-woman-to-conquer-mount-everest-dies-at-77 (diakses 14 Apr. 2021)
  • https://www.adventureconsultants.com/expeditions/seven-summits/ (diakses 15 Apr. 2021)
  • https://astrogeology.usgs.gov/news/nomenclature/name-approved-for-pluto-feature-tabei-montes (diakses 15 Apr. 2021)
  • https://learnersdictionary.com/ (diakses 14 Apr. 2021)

1. Apa yang telah dicapai oleh Junko Tabei untuk mencapai kepentingan sejarah?

Junko Tabei adalah wanita pertama yang berhasil mendaki Gunung Everest, puncak tertinggi di dunia, pada tahun 1975. Prestasinya ini memecahkan batasan dan membuka jalan bagi wanita lain untuk mengejar pendakian gunung.

2. Gunung-manakah yang menonjol lainnya yang didaki oleh Junko Tabei?

Selain Gunung Everest, Junko Tabei mendaki gunung-gunung menonjol lainnya di seluruh dunia. Beberapa pendakian pentingnya termasuk Kilimanjaro di Afrika, Denali di Amerika Utara, Mont Blanc di Eropa, dan Aconcagua di Amerika Selatan.

3. Bagaimana perjalanan pendakian Junko Tabei dimulai?

Minat Junko Tabei dalam pendakian dimulai ketika ia bergabung dengan klub pendakian saat kuliah di Jepang. Ia memulai dengan mendaki gunung-gunung yang lebih kecil dan bertahap naik ke puncak-puncak yang lebih menantang, akhirnya membidik Gunung Everest.

4. Tantangan apa yang dihadapi Junko Tabei selama pendakiannya?

Selama pendakiannya, Junko Tabei menghadapi berbagai tantangan, termasuk kondisi cuaca ekstrem, ketinggian yang tinggi, dan kesulitan teknis. Ia juga mengalami diskriminasi gender dan skeptisisme dari komunitas pendaki yang didominasi oleh laki-laki, tetapi ia tetap gigih dan membuktikan kemampuannya.

5. Bagaimana Junko Tabei menginspirasi wanita lain dalam pendakian gunung?

Prestasi luar biasa Junko Tabei sebagai wanita pertama yang mendaki Gunung Everest menginspirasi banyak wanita di seluruh dunia untuk mengejar pendakian gunung dan petualangan di alam bebas lainnya. Ketekunan dan ketangguhannya menunjukkan bahwa gender tidak boleh menjadi penghalang dalam mengejar impian seseorang.

6. Apa warisan Junko Tabei dalam dunia pendakian gunung?

Warisan Junko Tabei dalam dunia pendakian gunung adalah memecahkan batasan dan menginspirasi generasi mendatang. Ia menjadi salah satu pendiri Klub Pendakian Wanita di Jepang, yang bertujuan untuk mendorong wanita untuk berpartisipasi dalam pendakian gunung. Prestasinya terus menginspirasi dan memberdayakan wanita dalam komunitas alam bebas.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *